Waspada Bila Ingin Membeli Ponsel Bekas

JagatBisnis.com – Membeli ponsel terkini itu mahal, paling utama jika seri terkini akan senantiasa luncurkan setiap tahun. Seperti itu penyebabnya banyak yang membeli ponsel bekas ataupun seken, ialah ponsel yang dijual kembali oleh pemilik sebelumnya, cuma semata- mata untuk mengirit uang.

Tetapi, riset terkini yang dilakukan Kaspersky menemukan kalau beberapa besar perangkat ini belum dihapus selengkapnya saat akan dijual, alhasil informasi pemilik sebelumnya beresiko bisa diakses oleh pihak ketiga.

Selama 2 bulan, para periset Kaspersky menganalisa lebih dari 185 perangkat alat penyimpanan, semacam kartu ingatan sampai hard drive, dan menemukan kalau 90 persen informasi sensitif masih tertinggal di perangkat itu.

Dari 90 persen isian informasi, sebesar 16 persen memberikan akses dengan cara langsung ke informasi itu. Sementara 74 persennya diekstraksi menggunakan pahatan file( file carving), ialah tata cara untuk memperbaiki file dari ruang yang tidak menetap pada alat penyimpanan.

Informasi yang ditemukan berkisar dari kata kepala almanak bermuatan memo rapat sampai foto dan film individu, bahkan akta fiskal, informasi perbankan, kredensial login, dan informasi kedokteran, di mana seluruh informasi ini akan beresiko jika jatuh ke tangan yang salah.

Tidak hanya itu, 17 persen dari perangkat ini pula memasang pemindai virus, yang artinya para pengguna yang membeli perangkat bekas mungkin berpotensi memperoleh malware pemilik sebelumnya.

” Kamu wajib senantiasa menaruh informasi di perangkat individu dalam kondisi terenkripsi. Perihal ini untuk berawas- awas jika perangkat lenyap ataupun seseorang mendapatkan akses yang tidak legal. Kala informasi individu jatuh ke tangan yang salah, hingga tidak cuma mematikan diri sendiri, tetapi pula teman, keluarga ataupun bahkan industri Kamu,” tutur Marco Preuss, berlaku seperti head of GReAT untuk Eropa, Sabtu, 6 Februari 2021.

Beliau menerangkan kalau kesalahpahaman yang lumayan biasa dilakukan pengguna merupakan dengan cuma menghilangkan informasi ataupun melakukan bentuk balik alat penyimpanan sudah lumayan untuk mensterilkan informasi. Bila cuma ada sedikit orang yang arik teknologi ataupun tech- savvy yang sanggup memperbaiki data- data itu.

” Seperti itu kenapa amat berarti untuk melakukan eliminasi keseluruhan,” tuturnya. Untuk membenarkan informasi individu dan sensitif kepunyaan Kamu betul- betul dihapus saat menjual perangkat bekas, ahli Kaspersky mengusulkan sebagai selanjutnya:

1. Yakinkan tempat penyimpanan file ditaruh wajib ditimpa( overwritten). Penimpaan, yang diucap penghancuran, bisa dilakukan oleh program yang dibuat spesial untuknya.

Sebagian solusi keamanan, semacam Kaspersky Keseluruhan Security, memiliki perlengkapan penghapus informasi jenis ini di Penghancur File perangkat, hingga akan membenarkan kalau informasi yang diseleksi ditimpa kesekian kali alhasil tidak bisa dipulihkan.

2. Kamu pula bisa menggunakan perlengkapan penghapus informasi bawaan Windows sendiri, Cipher, yang biasanya digunakan untuk enkripsi, tetapi pula bisa digunakan untuk menghilangkan file dari hard disk ataupun buatnya tidak bisa digunakan.

Untuk Para Penjual

Sebagai pedagang, prioritas utama Kamu merupakan menghasilkan informasi dari perangkat yang dijual alhasil Kamu bisa menjaganya tetap nyaman dan individu:

Cadangkan informasi Kamu. Bagus itu di ponsel, komputer, kartu ingatan, ataupun wujud penyimpanan lain, cadangkan dengan nyaman saat sebelum menghapusnya dari perangkat yang Kamu jual.

Lepaskan SIM card dari telepon, lenyap eSIM jika perangkat Kamu memakainya. Berikutnya, aktifkan autentikasi 2 faktor untuk akun apa juga yang mengizinkannya, lalu pergi dari setiap layanan( perbankan, email, alat sosial) di setiap perangkat yang Kamu jual.

Tergantung pada perangkat terkait, jalani reset industri ataupun bentuk alat. Setelah itu, ketahuilah kalau dalam banyak suasana, informasi bisa dipulihkan bahkan setelah reset industri ataupun bentuk alat. Untuk membenarkan tidak terdapat yang tertinggal di perangkat.

Kamu butuh melakukan tahap bonus yang bermacam- macam terkait pada jenis perangkat, model, dan bentuk.” Jalani pencarian informasi tentang penghapusan informasi dengan cara totalitas dengan nyaman,” jelas Marco.

Untuk Pembeli

Anjuran kita untuk konsumen perangkat bekas amat mendekati dengan anjuran kita untuk kepemilikan digital biasa, tetapi sedikit lebih kencang karena kita wajib menyangka kalau perangkat bekas itu bukanlah bersih. Lebih bagus nyaman daripada menyesal.

Lalu, tergantung pada perangkat yang diartikan, jalani reset industri ataupun bentuk alat penyimpanan. Terakhir, segera install dan aktifkan solusi keamanan yang andal.

Jika membolehkan, bahkan saat sebelum membeli perangkat- untuk mengimbangi resiko mengalami malware yang sudah terdapat di perangkat dan jalani pemindaian saat sebelum memakainya untuk awal kalinya. (ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button