Tips Panduan yang Aman saat Isolasi Mandiri di Rumah

JagatBisnis.com –  Melakukan pengasingan mandiri ataupun isoman untuk penderita tanpa gejala ataupun gejala enteng COVID- 19 tak bisa dilakukan asal- asalan. Terdapat sebagian perihal yang wajib Kamu cermati supaya keamanan anggota keluarga yang lain tetap terpelihara.

Bagi Magister Medis Kegiatan, dokter. Ririn Farabi, MKK, jika terdapat anggota keluarga yang terhampar COVID- 19 dan diisolasi mandiri di rumah, seluruh penunggu rumah harus melakukan aturan kesehatan dengan cara kencang. Mulai dari mengenakan masker, piket jarak 2 meter dan giat membersihkan tangan.

Tak cuma itu, Kamu pula diharuskan memiliki perlengkapan kesehatan berbentuk termometer dan oxymeter untuk mengukur saturasi zat asam.

” Jika( saturasi zat asam) di dasar 95 persen, wajib hati- hati dan dibawa ke rumah sakit,” ucap Ririn pada Jumat, 16 Juli 2021.

Lebih lanjut, beliau pula mengimbau supaya mempersiapkan ember bermuatan larutan pembunuh hama. Ember itu diletakkan di depan kamar penderita COVID- 19 yang diisolasi mandiri.

Jadi, semua barang yang digunakan penderita, semacam masker, pakaian dan perlengkapan makan dicelupkan ataupun direndam lebih dulu ke dalam larutan pembunuh hama saat sebelum dibuang ataupun dicuci.

Beliau menegaskan, untuk berbicara dampingi anggota keluarga dengan jarak 2 meter dan tak butuh melakukan kontak akrab. Tidak hanya itu, penderita isoman pula wajib diisolasi di kamar sendiri. Termasuk pula mengenakan kamar mandi terpisah dengan anggota keluarga yang lain.

” Ruangan untuk pengasingan mandiri dapat di mana saja. Tetapi wajib terdapat perputaran udara, jendela dapat dibuka dan cahaya mentari wajib masuk,” tutur Ririn.

Yang tak takluk berarti, penderita COVID- 19 yang sedang isoman bisa pergi kamar jika mau sangai di dasar cahaya mentari antara jam 10. 00 sampai 14. 00 selama 10 menit dan olahraga sendiri, bukan beregu. Tetapi, tidak bisa bergerombol dengan anggota keluarga lain. Beliau pula harus mengenakan masker dan membersihkan tangan.

Setelah sudah membaik dan pengasingan mandiri telah berakhir, kamar yang digunakan juga harus dibersihkan dengan cara meluruh. Bisa penderita ataupun orang segar lain yang tak memiliki komorbid, semacam sesak napas dan jantung, yang mensterilkan kamar itu.

Dengan memo, membersihkannya wajib mempraktikkan aturan kesehatan kencang, mengenakan masker, google ataupun kacamata renang, menggunakan pakaian spesial, sarung tangan dan penutup kepala.

Seluruh beberapa barang yang terdapat di ruangan wajib dibersihkan. Tetapi, sebelumnya, kamar wajib didiamkan kosong selama 3 hari. Kunci kamar dan jangan dihuni oleh siapa juga.

” Setelah 3 hari, gunakan APD komplit, semport pembunuh hama, buka jendela dan pintu. Seluruh dilepaskan, gordin, sprei, sarung alas, selimut direndam di dalam larutan pembunuh hama. Seluruh pula dikeluarkan. Kursi, kasur dijemur di dasar amat mentari selama 2 hingga 3 jam,” jelas Ririn.

Setelah itu, setelah berakhir bersih- bersih, mencuci tangan dulu terkini lepaskan sarung tangan dan masukkan ke dalam larutan pembunuh hama.

” Setiap habis melepas, senantiasa mencuci tangan. Terakhir merupakan bebas masker. Seluruh taruh di dalam air pembunuh hama. Setelah itu dapat mencuci dengan detergen dan air hangat,” tutupnya.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button