Berita  

Korea Selatan Beberkan Lebih Banyak Bukti Kerja Sama Militer Rusia-Korea Utara

jagatbisnis.com – Pada Sabtu (1/6/2024), Menteri Pertahanan Korea Selatan Shin Won-sik mengatakan pihaknya menemukan lebih banyak bukti yang menunjukkan senjata yang digunakan oleh Rusia dalam perang di Ukraina diimpor secara ilegal dari Korea Utara.

“Kerja sama militer antara Rusia dan Korea Utara meningkatkan ketegangan di Semenanjung Korea juga mempengaruhi medan perang di Eropa,” kata Shin.

Mengutip Reuters, Shin menjelaskan lebih jauh, jika Korea Utara terus menerima transfer teknologi militer dari Rusia sebagai imbalannya, peningkatan signifikan dalam kemampuan militer konvensional Korea Utara akan menjadi risiko yang akan terjadi.

Baca Juga :   KCI Pilih Impor KRL dari China: Lebih Murah dan Cepat Dibanding Jepang dan Korsel

Amerika Serikat mengatakan pada bulan Februari bahwa Korea Utara telah mengirimkan lebih dari 10.000 kontainer amunisi dan bahan terkait sejak bulan September ke Rusia.

Baca Juga :   Korea Utara Tembakkan 200 Peluru Artileri, Korsel Ancam Pembalasan

Baik Moskow maupun Pyongyang membantah tuduhan bahwa Korea Utara mentransfer senjata ke Rusia untuk digunakan melawan Ukraina, yang diinvasi Rusia pada Februari 2022.

Shin juga menyerukan China untuk mengambil peran lebih aktif dalam denuklirisasi di Semenanjung Korea.

Ketika ditanya apakah Korea Selatan boleh mengembangkan senjata nuklirnya sendiri, Shin mengatakan bahwa Korea Selatan mempercayai rezim perjanjian nonproliferasi global (NPT), dan aliansi AS-Korea Selatan yang lebih kuat adalah jawaban terhadap pengembangan nuklir Korea Utara.

Baca Juga :   Son Heung-min dan Lee Kang-in Dipanggil ke Timnas Korsel untuk Kualifikasi Piala Dunia

Shin berbicara pada Dialog Shangri-La, forum pertahanan terbesar di Asia, yang berlangsung di Singapura. Acara berakhir pada 2 Juni 2024. (Hfz)

MIXADVERT JASAPRO