Berita  

Laut China Selatan Memanas, Filipina Serukan Pengusiran Diplomat China

jagatbisnis.com – MANILA. Penasihat keamanan nasional Filipina pada Jumat (10/5/224) menyerukan agar diplomat China diusir atas dugaan kebocoran percakapan telepon dengan seorang laksamana Filipina seiring memanasnya situasi di Laut China Selatan.

Mengutip Reuters, Kedutaan Besar China di Manila telah mengatur tindakan berulang-ulang untuk melibatkan dan menyebarkan disinformasi, misinformasi, dan malinformasi, dengan tujuan menyebarkan perselisihan dan perpecahan, dan perpecahan.

“Tindakan tersebut tidak boleh dibiarkan tanpa sanksi serius”, kata Penasihat Keamanan Nasional Filipina Eduardo Ano dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Lin Jian menyebut pernyataan Ano tersebut provokatif. Dia mengatakan diplomat Tiongkok di Filipina harus diizinkan melakukan tugasnya.

“China dengan sungguh-sungguh meminta pihak Filipina untuk secara efektif menjaga pelaksanaan tugas normal personel diplomatik China, berhenti melakukan pelanggaran dan memprovokasi, dan menahan diri untuk menyangkal fakta,” kata Lin pada konferensi pers rutin di Beijing.

Pernyataan Ano mengacu pada laporan berita minggu ini tentang dugaan kebocoran panggilan telepon antara diplomat China dengan laksamana Filipina yang membahas perselisihan di Laut China Selatan, yang memuat transkrip yang menunjukkan laksamana tersebut menyetujui konsesi dengan Tiongkok.

Baca Juga :   Selain Rusia, China juga Siap Bantu Kazakhstan

Menurut transkrip yang diterbitkan oleh Manila Times, laksamana tersebut menyetujui usulan Tiongkok mengenai “model baru”, di mana Filipina akan menggunakan lebih sedikit kapal dalam memberikan pasokan ke marinir yang ditempatkan di kapal perang yang dilarang terbang di Second Thomas Shoal yang disengketakan, dan memberi tahu Beijing tentang misi sebelumnya.

Reuters belum mendengar percakapan telepon yang dilaporkan dan tidak dapat memverifikasi isi transkrip yang dipublikasikan. Laporan itu mengatakan percakapan itu terjadi pada bulan Januari dan transkripnya diberikan oleh “pejabat tinggi Tiongkok”, yang tidak disebutkan namanya.

Ano mengatakan dia mendukung seruan menteri pertahanan agar kementerian luar negeri mengambil tindakan yang tepat terhadap pejabat kedutaan, yang dia klaim merekam percakapan telepon yang diduga melanggar hukum Filipina, termasuk tindakan anti-penyadapan, serta pelanggaran serius terhadap protokol diplomatik.

“Orang-orang di kedutaan Tiongkok… dan mereka yang bertanggung jawab atas pengaruh jahat dan operasi campur tangan ini harus segera disingkirkan dari negara ini,” katanya.

Pada hari Rabu, juru bicara Tiongkok Lin mengatakan kedutaan besar di Manila telah merilis rincian tentang “komunikasi yang relevan” antara kedua negara mengenai penanganan situasi di Second Thomas Shoal.

Baca Juga :   Ketatnya Kebijakan Kasus Covid-19 di China Bikin Demontran Tuntut Xi Jinping Mundur

Lin, dalam komentar yang dibagikan oleh kedutaan, tidak merinci rincian atau komunikasi apa yang dirilis, atau kapan, namun mengatakan faktanya jelas dan didukung oleh bukti kuat yang tidak dapat disangkal.

“Filipina bersikeras menyangkal fakta obyektif ini dan berusaha menyesatkan komunitas internasional,” tambah Lin.

Tiongkok telah lama merasa jengkel dengan Filipina yang mempertahankan kehadiran militernya dalam jumlah kecil di atas kapal perang Sierre Madre yang dilarang terbang di Second Thomas Shoal. Ini merupakan wilayah yang ingin diklaim China sejak tahun 1999.

Beijing telah berulang kali mengatakan bahwa Filipina telah setuju untuk menarik kapal tersebut, namun hal ini dibantah oleh Manila.

Kantor Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr dan kementerian luar negeri tidak segera menanggapi permintaan komentar yang dilayangkan Reuters.

Kedua negara telah terlibat dalam serangkaian pertikaian sengit tahun lalu di wilayah sengketa Laut China Selatan. Yakni ketika Filipina, yang mendapat dukungan dari Amerika Serikat dan sekutu lainnya, meningkatkan aktivitas di perairan yang diduduki oleh penjaga pantai China.

Baca Juga :   Bocornya Dokumen Rahasia Pemerintah Taiwan: Ada Bukti Keterlibatan China?

Ketika diminta untuk mengomentari perselisihan terbaru ini, juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan: “Kami mengetahui laporan media dan mendukung Departemen Luar Negeri Filipina.”

China menuduh Filipina melakukan pelanggaran dan pengkhianatan. Sedangkan Manila marah kepada Beijing atas kebijakan agresi dan manuver berbahaya di dalam zona ekonomi eksklusifnya.

Pengusiran diplomat dapat memperparah pertikaian yang sejauh ini telah memicu perdebatan sengit, protes diplomatik, penyerudukan, serta meriam air terhadap kapal-kapal Filipina di dua perairan dangkal yang disengketakan, yang paling dekat berjarak lebih dari 850 km (530 mil) dari daratan Tiongkok.

Analis politik yang berbasis di Manila, Julio Amador, mengatakan pengusiran diplomat harus menjadi bagian dari perangkat diplomasi Filipina. Dan para pejabat kedutaan China telah menunjukkan bahwa mereka tidak menghargai hubungan kerja mereka dengan para pejabat Filipina.

“Diplomasi didasarkan pada kepercayaan, namun Tiongkok berusaha menjadikannya seolah-olah semua pertemuan antara diplomatnya dan perwakilan pemerintah Filipina adalah perundingan dengan hasil yang mengikat,” katanya.

“Mereka tidak mempunyai hak untuk menuntut Filipina tentang bagaimana Filipina mengelola wilayah yang merupakan hak kedaulatannya,” tambah Amador. (Hfz)

MIXADVERT JASAPRO