Berita  

Pengakuan Joe Biden: Senjata AS Digunakan Israel untuk Membunuh Warga Gaza

jagatbisnis.com – Presiden AS, Joe Biden, menyadari bahwa senjata yang mereka kirim ke Israel telah digunakan untuk membunuh penduduk Gaza. Dirinya mendesak Israel untuk segera menghentikan operasi militernya di Rafah.

“Saya jelaskan jika mereka masuk ke Rafah, saya tidak akan menyediakan senjata yang pernah digunakan di Rafah,” kata Biden, dikutip CNN.

Ketika ditanya mengenai bom seberat 2.000 pon yang dikirim ke Israel, Biden menjawab: “Warga sipil telah terbunuh di Gaza sebagai akibat dari bom-bom tersebut dan cara-cara lain yang mereka lakukan untuk menyerang pusat-pusat permukiman.”

Baca Juga :   Konflik Israel-Palestina Pecah Lagi, Biden Tawarkan Bantuan ke Israel

Mengutip Reuters, seorang pejabat senior AS yang berbicara secara anonim mengatakan, Gedung Putih telah meninjau dengan cermat pengiriman senjata yang mungkin digunakan di Rafah.

Saat ini AS telah menghentikan pengiriman yang terdiri dari 1.800 bom seberat 2.000 pon (907 kg) dan 1.700 bom seberat 500 pon.

Menteri Pertahanan AS, Lloyd J. Austin, sebelumnya juga mengakui secara terbuka bahwa keputusan Biden pekan lalu untuk menunda pengiriman ribuan bom berat dilakukan karena kekhawatirannya terhadap nasib Rafah.

Baca Juga :   Di China, Medsos Dipenuhi Dukungan untuk Palestina

Meski menyadari senjatanya telah digunakan untuk membunuh banyak warga sipil, namun Biden menegaskan akan tetap mengirim senjata pertahanan seperti Iron Dome.

“Kami akan terus memastikan keamanan Israel dalam hal Iron Dome dan kemampuan mereka untuk merespons serangan yang terjadi di Timur Tengah baru-baru ini. Kami tidak akan memasok senjata dan peluru artileri,” lanjut Biden.

Baca Juga :   Rusia Berupaya Memediasi Konflik Israel-Palestina Setelah Serangan Hamas

AS merupakan pemasok senjata terbesar ke Israel. Mereka bahkan mempercepat pengiriman senjatanya setelah serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober.

Pada tahun 2016, pemerintah AS dan Israel menandatangani Nota Kesepahaman berdurasi 10 tahun. Perjanjian ini terus diperbarui selama tiga dekade.

Berdasarkan perjanjian itu, AS bersedia memberikan bantuan militer sebesar US$38 miliar selama 10 tahun, hibah sebesar US$33 miliar untuk membeli peralatan militer, dan US$5 miliar untuk sistem pertahanan rudal kepada Israel. (Hfz)

MIXADVERT JASAPRO