Rusia Bukan Biang Kerok Propaganda Antivaksin COVID-19 Ternyata Amerika

JagatBisnis.com – Negara- negara Barat mengalami ekskalasi runcing kepada afeksi antivaksin COVID- 19 kepada Rusia di alat sosial, alhasil memunculkan amarah dan memojokkan negara yang dipimpin Kepala negara Vladimir Putin itu. Tetapi, sebuah kenyataan lain mengatakan kalau agitasi antivaksin COVID- 19 sejatinya dilahirkan oleh Amerika Sindikat (AS).

Mantan Akademikus Informasi Facebook Sophie Zhang menerangkan dakwaan kejam itu sudah biasa disebarkan karena ialah cara yang mudah dan efisien untuk mempersalahkan Rusia daripada mengalami tren yang membahayakan ini, semacam diambil dari web Russian Today, Jumat, 20 Agustus 2021.

Baginya, Facebook saat ini masih fokus pada persoalan apakah postingan itu asli dari pengguna sebenarnya, ataupun tidak asli dan menaruh seseorang yang memiliki corak tersembunyi.

“ Kala aku bertugas di Facebook aku menghabiskan 2, 5 tahun melawan sikap tidak asli. Aku bertanggung jawab atas Facebook yang menghilangkan kampanye tidak asli oleh 2 negeri( Rusia dan Amerika),” jelas Zhang.

Sampai pada akhirnya beliau memilah pergi dari alat sosial kepunyaan Mark Zuckerberg itu dan jadi informan setelah Zhang mengklaim kalau Facebook sudah gagal mencegah temuannya pertanyaan siapa sebenarnya yang mengedarkan agitasi antivaksin COVID- 19.

Padahal, tutur ia, perihal itu berpotensi membuat pelanggaran besar sebuah kebijaksanaan di negara- negara semacam Afghanistan, Irak, dan Amerika Latin. Zhang pula mempersoalkan Facebook yang mencegah Fazze, sebuah industri penjualan berplatform di London, Inggris yang berterus terang memiliki ikatan bidang usaha dengan Rusia.

Facebook memperhitungkan Fazze merupakan industri tidak asli karena konten antivaksin COVID- 19 yang menyesatkan. Kejadian Fazze telah memberikan logo pada Rusia sebagai pangkal utama dari agitasi antivaksin COVID- 19 yang membanjiri alat sosial.

Perihal itu bertolak balik dengan realitas sebenarnya kalau konten mereka masih takluk terkenal dengan pelopor afeksi COVID- 19 di bumi maya. Bagi pengakuan Facebook, Fazze cuma menyambut sedikit like, bahkan sebagian kontennya menemukan celaan dari akun asli.

Sementara pada Instagram, postingan Fazze pula hanya menemukan 1. 000 like saja. Zhang juga merumuskan kalau mempersalahkan gerakan antivaksin COVID- 19 yang menyebar di Rusia akan menaikkan catatan kritikan pedas pada Kepala negara Vladimir Putin dampak kelakuan Amerika yang menggembar- gemborkan rumor tidak betul itu.(pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button