Smartphone Didesain Bukan untuk Wanita?

jagatBisnis.com – Paradiva, apakah kamu sering bertanya-tanya kenapa desain Smartphone rata-rata tidak untuk ukuran tangan wanita? Jika ingin tahu jawabannya, simak terus artikel ini ya!

Sebelumnya, tahukah kamu bahwa rata-rata lingkar tangan wanita berukuran sekitar 1 hingga 2 inci lebih kecil dari rata-rata tangan pria? dan apakah para perancang smartphone tersebut mengetahuinya?

Berita Terkait

Dilansir dari Digital Trends yang berbincang bersama pembawa acara TED talk dan Penulis Caroline Criado Perez seputar data bias di dunia yang dirancang untuk pria. Ia adalah seorang penulis buku Invisible women.

Saat ini banyak sekali contohnya. Smartphone andalan seperti iPhone 12 Pro dan Samsung Galaxy Note 20 Ultra terlalu besar bagi kebanyakan wanita (dan beberapa pria) untuk digunakan dengan satu tangan. iPhone asli pada tahun 2007 dianggap besar pada masanya dengan layar 3,5 inci yang besar dan telah tumbuh dengan stabil selama dekade terakhir dengan model plus dan max yang mendorong betasan ukuran.

Sekarang ini, memang sulit untuk menemukan ponsel premium dengan layar lebih kecil dari 6 inci. Model Ultra dan Pro dengan semua fitur terbaik bahkan lebih besar.

Tentu saja, pabrik juga menawarkan ukuran yang lebih kecil selain raksasa andalan mereka, tetapi seringkali mereka kurang kuat. “Saya tidak ingin mendapatkan yang lebih kecil karena tidak sebagus itu,” kata Criado Perez kepada Digital Trends.

“Saya ingin teknologi yang bagus seperti yang dilakukan pria. Saya ingin bisa memegangnya dan tiak harus memasang [aksesori] di atasnya hanya agar saya bisa memegang ponsel saya.”

Fitur olahraga Apple Iphone 12 Mini yang baru diumukan setara dengan iPhone 12. Hal tersebut menjadi langkah lain ke arah yang benar, namun masih membuat pengguna ngiler melihat fitur premium iPhone 12 Pro.

Ketidakadilan dalam desain smarpthone tidak hanya terbatas pada smartphone saja. Pada tahun 2014, Apple meluncurkan aplikasi pelacak kesehatan “komperhensif”. Aplikasi ini memungkinkan orang untuk melacak hampir semua hal mulai dari gerakan harian dan olahraga, hingga asupan molibdenum dan tambaga.

Namun, meskipun menyertakan kemampuan pelacakan khusus, Apple gagal memasukkan sesuatu yang bisa dibilang jauh lebih berguna bagi sekitar setengah dari pelanggannya: Period tracking.

“Aplikasi itu hanya melupakan periode,” kata Criado Perez. “Kenapa begitu? Tidak ada cukup orang yang memiliki periode di tim desain.”

Jenis masalah ini melampaui Apple dan juga melampaui desain terkait gender. Contoh lain dari bias bawah sadar yang dimasukkan ke dalam teknologi adalah facial recognition. Fitur ini digunakan sebagai cara untuk membuka kunci ponsel dan memverifikasi identitas kamu.

Akan tetapi, cacat desain dan pengujian tertentu, algoritme yang mendukung sistem ini sering kali mengalami masalah dalam mengenali wajah dengan warna kulit lebih gelap. (ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button