Telegram Dibanjiri Penjual Kartu Vaksin Palsu

JagatBisnis.com – Orang per orang yang tidak bertanggung jawab banyak ditemukan menjual kartu vaksin ilegal ke anti- vaxxers di Telegram. Badan studi industri keamanan Check Poin memiliki informasi terkini, tentang pasar hitam kartu vaksin ilegal di aplikasi perpesanan kompetitor WhatsApp itu.

Saat ini diperkirakan terdapat lebih dari 2. 500 grup dan saluran aktif yang menjual memo vaksinasi ilegal dari negara- negara di semua bumi, bertambah 257 persen dari informasi terakhirnya di bulan Maret 2021.

Kombinasi grup dan saluran yang menjajakan benda ilegal ini memiliki ribuan anggota, pada umumnya sekitar 100. 000 pengikut dengan satu saluran memposting ke lebih dari 450. 000 klien, diambil dari web Mashable SE Asia, Sabtu, 14 Agustus 2021.

Harga kartu vaksin mencapai sekitar US$100 ataupun Rp1, 4 juta per pak, yang pasti saja dibayar dalam wujud mata uang kripto. Konsumen cuma wajib berikan ketahui pedagang di negeri mana mereka mau merekam. Walaupun kartu vaksin dan paspor ada untuk lusinan negeri, Check Poin mengatakan beberapa besar pedagang fokus untuk negara- negara Eropa.

Banyak orang anti vaksin yang tidak mau menaati persyaratan penguasa ataupun bidang usaha untuk mendapatkan vaksin COVID- 19, mungkin akan berpindah ke pedagang vaksin ilegal. Daripada mendapatkan injeksi yang berpotensi melindungi nyawa, mereka lebih suka menghasilkan uang untuk menemukan memo ilegal.

Industri studi ini pula mengatakan kalau sebelumnya dark website merupakan pusat utama pemasaran kartu vaksin ilegal. Arah itu berganti dalam sebagian bulan terakhir, dengan Telegram jadi program opsi untuk saat ini.

” Perpindahan ke Telegram telah jadi pergantian sangat jelas di pasar hitam untuk layanan virus corona. Kita pikir vendor ini telah memilah Telegram dengan cara penting untuk menskalakan penyaluran mereka, sembari melindungi sebagian tingkatan pribadi,” ucap ahli ucapan Check Poin, Ekram Ahmed.

Ahmed pula menulis kalau Telegram tidak memiliki teknis yang kompleks dibanding dark website dan bisa menjangkau banyak orang dengan kilat.

Telegram merupakan program perpesanan hibrida dan jejaring sosial. Pengguna bisa mengirim catatan dengan cara individu dengan teman, berasosiasi dengan saluran khalayak dengan jumlah anggota yang tidak terbatas ataupun terletak di grup individu yang memiliki sampai 200. 000 anggota.

Program yang dibuat Pavel Durov ini melewati lebih dari 500 juta pengguna aktif pada bulan Januari sebagai respon kepada WhatsApp yang mengirimkan pemberitahuan tentang pengumpulan informasi pengguna. (pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button