Penahanan Mantan Pejabat Ditjen Pajak Diperpanjang

JagatBisnis.com – Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanjangkan era penangkapan mantan Kepala Subdirektorat Kegiatan Serupa dan Sokongan Pengecekan pada Ditjen Pajak, Dadan Ramdani. Berhias diperpanjang penahanannya selama 40 hari ke depan.

” Mulai 2 September 2021 hingga dengan 11 Oktober 2021,” tutur Plt Jubir KPK Ali Fikri pada badan alat, Senin, 6 September 2021.

Dadan diketahui ditahan di Rumah Narapidana( Rutan) KPK yang terletak di HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan. Lembaga Antikorupsi membenarkan akan tancap gas pemberkasan permasalahan Dadan.

” Cara penanganan arsip masalah masih lalu dilakukan dengan skedul pemanggilan saksi- saksi,” tutur Ali.

Sebelumnya, mantan Ketua Pengecekan dan Penagihan pada Direktorat Jenderal Pajak Angin Prayitno Aji diresmikan sebagai terdakwa bersama dengan 5 orang yang lain.

Mereka ialah mantan Kepala Subdirektorat Kegiatan Serupa dan Sokongan Pengecekan pada Dirjen Pajak Dadan Ramdani dan 2 orang konsultan pajak dari PT GMP, Ryan Ahmad Ronas, dan Orang suci Imran Maghribi.

Lalu, KPK pula memutuskan 2 daya harus pajak PT BPI Veronika Lindawati, dan daya pajak PT JB Agus Susetyo sebagai terdakwa dalam permasalahan itu.

Mereka diduga bersekongkol memalsukan pajak untuk mendapatkan profit sendiri.

Angin diduga menyalahgunakan kewenangannya bersama dengan Dadan untuk mengakomodir jumlah peranan pajak sesuai dengan keinginan harus pajak. Kedua orang itu bersekongkol melakukan pengecekan pajak yang tidak sesuai dengan ketentuan yang legal.(pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button