Kota Bandung Sempat Mau Lockdown

JagatBisnis.com – Delegasi Pimpinan Komisi Penindakan COVID- 19 dan Penyembuhan Ekonomi Nasional( KPC- PEN) Luhut Binsar Pandjaitan mengintruksikan Kota Bandung memperketat Pemisahan Sosial Bernilai Besar( PSBB) sepadan sampai 8 Februari 2021. Perihal itu baginya butuh dilakukan memesatkan usaha memutuskan mata kaitan penjangkitan virus corona ataupun COVID- 19.

Semacam diketahui, Kota Bandung luang ancang- ancang meresmikan lockdown ataupun karantina wilayah untuk kecamatan- kecamatan yang lalu membuktikan kenaikan permasalahan positif virus Corona COVID- 19.

Kota Bandung diketahui memiliki pengalaman dalam meresmikan karantina wilayah becermin pada permasalahan lonjakan ribuan opsir Secapa Angkatan darat (AD).

Bimbingan itu disampaikan Luhut saat Rapat Koordinasi( Rakor) Nasional Penguatan Patuh Aturan Kesehatan dan Penindakan COVID- 19 dengan cara virtual, Minggu 31 Januari 2021 malam.

Salah satu permohonan Luhut ialah mendirikan posko- posko di tempat- tempat kemeriahan untuk mengoptimalkan aplikasi aturan COVID- 19.

” Ada pula untuk mendirikan posko- posko di tempat kemeriahan, aku sudah memohon ke pak Sekda sebagai kepala setiap hari gabungan kewajiban untuk dibahas bersama Satgas dan kewilayahan,” ucap Orang tua Kota Bandung, Oded Meter Danial pada Senin 1 Februari 2021.

Penguasa Pusat memperhitungkan pemberlakuan PSBB ataupun PPKM belum membuktikan hasil yang diharapkan. Perihal itu nampak dari nilai positivity rate COVID- 19 dari setiap kabupaten atau kota yang terus menjadi bertambah, termasuk Kota Bandung.

Oded mengklaim, aplikasi PSBB 2 minggu lalu di Kota Bandung menemukan evaluasi bagus.” Perihal yang dievaluasi tadi ditaksir sudah on progress, sudah baik. Tetapi sesuai bimbingan dari pak Menko dan seluruh menteri, ialah dilakukan pengetatan pengaturan, penegakannya wajib terus menjadi ditingkatkan,” tuturnya.

Dengan positivity rate yang masih besar di berbagai wilayah termasuk di Kota Bandung, Oded mengimbau warga tetap menaati kebijaksanaan yang telah dikeluarkan penguasa.” Aku mengimbau pada semua masyarakat Kota Bandung tidak lain, wajib tetap cermas. COVID- 19 masih terdapat alhasil tetap wajib melakukan aturan kesehatan dengan bagus,” tuturnya. (ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button