7 Penyakit Virus yang Menjadi Pembunuh Terbesar

JagatBisnis.com – Penyakit virus telah ada sejak dahulu kala dan kita manusia telah berjuang melawannya selama ribuan tahun. Dengan kemajuan teknologi dan obat-obatan, kami pasti telah menemukan cara untuk mencegah, melawan beberapa virus paling ganas dalam sejarah.

Ada banyak jenis penyakit virus yang dapat memengaruhi individu yang berbeda dengan cara yang berbeda. Penyakit virus yang paling umum tetapi dapat disembuhkan adalah flu biasa, sedangkan virus corona atau virus SARs-COV-2 saat ini adalah penyakit virus paling mematikan dari semuanya.

Berikut ini daftar beberapa penyakit virus paling mematikan dan mematikan yang telah dan terus menyebabkan banyak kerusakan di dalam dan di seluruh dunia, dikutip dari Times of India.

Virus Corona (COVID-19)

COVID-19 adalah penyakit pernapasan menular yang telah ada di antara kita selama lebih dari satu setengah tahun. Ini dapat berkisar dari infeksi ringan, sedang hingga berat dan jika tidak ditindaklanjuti dengan cepat dapat menyebabkan rawat inap dan kematian.

Salah satu aspek yang paling berbahaya dari virus adalah ketidakpastian dan kemampuannya untuk bermutasi pada tingkat yang signifikan. Sampai sekarang, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), ada 236.599.025 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, termasuk 4.831.486 kematian, yang dilaporkan ke WHO, secara global.

Sindrom pernapasan (MERS)

Virus corona adalah keluarga besar virus yang ditemukan pada hewan dan manusia, yang tidak terbatas pada COVID-19 atau virus SARs-COV-2. Hal ini juga dapat menyebabkan penyakit parah seperti Middle East Respiratory Syndrome (MERS).

Virus ini pertama kali diidentifikasi pada tahun 2012 dan menurut WHO telah menginfeksi 2.499 orang dan menyebabkan 861 kematian secara global. Dikatakan bahwa MERS memiliki tingkat kematian setinggi 37,2% dibandingkan dengan perkiraan tingkat kematian saat ini 2% hingga 3% untuk COVID-19.

Sindrom pernapasan akut yang parah (SARS)

Disebabkan oleh virus corona terkait SARS, sindrom pernapasan akut yang parah (SARS) juga dapat menyebabkan kematian. Ini pertama kali terdeteksi pada Februari 2003, ketika wabah mematikan terjadi di China dan kemudian memengaruhi empat negara lain. Mengingat bahwa ini adalah virus yang ditularkan melalui udara, ia dapat menyebar melalui tetesan aerosol kecil.

Selain itu, permukaan yang terkontaminasi juga dapat membantu penyebarannya. Gejalanya bisa dari demam ringan, menggigil hingga sakit kepala, malaise, dan nyeri otot. Kasus yang parah dapat menyebabkan kebutuhan akan ventilasi dan dapat menyebabkan kematian.

Virus Ebola

Ketika wabah Ebola pertama terjadi di Republik Sudan dan Republik Demokratik Kongo secara bersamaan, hal itu membuat khawatir para dokter dan ilmuwan dari seluruh dunia. Penyakit ini dikatakan menyebar melalui kontak dengan darah atau cairan tubuh lainnya, atau jaringan dari orang atau hewan yang terinfeksi.

Sesuai data WHO, “Rata-rata tingkat kematian kasus penyakit virus Ebola (EVD) adalah sekitar 50%. Tingkat kematian kasus bervariasi dari 25% hingga 90% pada wabah sebelumnya.” Hingga saat ini, vaksin telah dikembangkan untuk mencegah penyebaran virus mematikan ini.

HIV/AIDS

Acquired immunodeficiency syndrome (AIDS) adalah kondisi kronis yang disebabkan oleh human immunodeficiency virus (HIV). Ini adalah penyakit yang berpotensi mengancam jiwa, yang tidak ada obatnya.

Namun, karena kemajuan dalam pencegahan, diagnosis, pengobatan dan perawatan, infeksi HIV telah menjadi kondisi medis yang dapat dikelola. Menurut laporan WHO, HIV terus menjadi masalah kesehatan masyarakat global yang utama, sejauh ini telah merenggut 36,3 juta (27,2–47,8 juta) nyawa.

Influenza (Flu)

Infeksi influenza dapat menyebabkan penyakit pernapasan akut dan menyebabkan demam mendadak, batuk, sakit kepala, nyeri otot dan sendi, malaise parah, sakit tenggorokan, dan pilek.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa epidemi influenza tahunan mengakibatkan sekitar 3-5 juta kasus penyakit parah dan sekitar 250.000 sampai 500.000 kematian.

Saat ini, peningkatan yang mengkhawatirkan dalam jumlah kasus flu dan COVID-19 telah menimbulkan kekhawatiran di seluruh dunia. Dokter dan profesional medis terus mendesak orang untuk segera mengambil vaksin flu dan COVID-19.

Flu babi (H1N1)

Ada empat jenis virus influenza musiman yaitu tipe A, B, C dan D. Kedua tipe A dan B menyebabkan epidemi musiman menurut WHO. Virus influenza tipe A, flu H1N1, juga dikenal sebagai flu babi, adalah salah satu dari beberapa jenis virus flu yang muncul pada musim semi 2009.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), “Itu terdeteksi pertama kali di Amerika Serikat dan menyebar dengan cepat ke seluruh Amerika Serikat dan dunia.

Virus H1N1 baru ini mengandung kombinasi unik gen influenza yang sebelumnya tidak diidentifikasi pada hewan atau manusia. Badan kesehatan menunjukkan bahwa sekitar 151.700-575.400 orang di seluruh dunia meninggal karena infeksi virus (H1N1)pdm09 selama tahun pertama virus itu beredar. (pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button