Pemerintah Optimistis Nilai Ekonomi Digital RI pada Tahun Depan Capai US$ 130 Miliar

jagatbisnis.com – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengungkapkan bahwa ekonomi digital Indonesia yang saat ini mencapai US$ 90 miliar diharapkan bisa meningkat hingga US$ 130 miliar pada tahun 2025.

Hal ini juga selaras dengan potensi peningkatan ekonomi digital di regional ASEAN yang berpenduduk sekitar 600 juta.

Dengan implementasi Digital Economy Framework Agreement (DEFA), nilai ekonomi digital di kawasan ASEAN pada 2030 yang semula diperkirakan oleh berbagai lembaga studi mencapai US$ 1 triliun akan meningkat hingga dapat mencapai US$ 2 triliun.

Baca Juga :   Airlangga Didesak Minta Maaf terkait Pengawal yang Ancam Tembak Wartawan

Di sisi lain, Airlangga menyebut, selain isu-isu mengenai keamanan siber dalam penggunaan teknologi digital, ketersediaan infrastruktur digital juga menjadi salah satu isu yang ada dalam meningkatkan ketersediaan jaringan internet.

Baca Juga :   Transaksi Ekonomi Digital di Indonesia Terus Meningkat

“Saya melihat  bahwa masalah cyber security akan selalu menjadi masalah dalam ekonomi digital. Dengan karakteristik sebagai negara kepulauan, Indonesia tidak dapat hanya mengandalkan fibre optic sebagai solusi penyediaan jaringan internet di seluruh wilayah Indoesia,” katanya Airlangga.

Baca Juga :   Airlangga Hartarto Klaim Partai Golkar Tidak Menetapkan Mahar Politik untuk Pilkada 2024

Saat ditanyakan mengenai maksud kedatangan sejumlah CEO perusahaan teknologi dunia ke Indonesia, Menko Airlangga menyampaikan bahwa Indonesia telah mengambil langkah strategis dengan menjadikan ekonomi digital sebagai mesin pertumbuhan ekonomi utama berikutnya.

“Indonesia merupakan rumah bagi 10 unicorn dan 2 decacorn,” katanya. (Hfz)

MIXADVERT JASAPRO