Ekbis  

MenKopUKM: Pemerintah Terapkan Nilai-Nilai Pancasila untuk Wujudkan UMKM Tangguh

JagatBisnis.com Р Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki menyampaikan bahwa pemerintah mengimplementasikan nilai-nilai Pancasila dalam mewujudkan UMKM yang tangguh setelah pandemi.

“Kita menerapkan azas kekeluargaan, ketika pelaku usaha ada masalah kita semua berkolaborasi. Hal ini penting untuk menguatkan ekonomi lokal, menguatkan pelaku UMKM. Ini juga saya kira penting kalau kita bicara dalam konteks ekonomi Pancasila dalam membangun kemandirian ekonomi nasional,” ucap MenKopUKM Teten Masduki dalam Seminar Pancasila 2022 seri 4 dengan tema Ekonomi Pancasila Demi Terwujudnya Kesejahteraan yang digelar secara daring dari Jakarta, Selasa (18/10/2022).

Membangun kemandirian ekonomi nasional juga penting termasuk di dalamnya upaya meningkatkan partisipasi ekonomi yang juga melibatkan orang-orang kecil dalam hal ini pelaku UMKM.

Baca Juga :   Penyusunan Draf RUU Perkoperasian Ditargetkan Rampung Oktober 2022

MenKopUKM turut mengakui, di awal pandemi pelaku UMKM mengalami dua pukulan berat. Satu dari sisi supply, satu lainnya dari sisi demand. Tapi pemerintah cepat melakukan perubahan kebijakan yang dibuat secara gotong-royong terutama untuk mengantisipasi melemahnya UMKM.

Pertama pemerintah mendorong UMKM masuk ke dalam bagian rantai pasok industri. Tergabung dalam kemitraan usaha besar dan usaha kecil.

“Usaha yang besar dengan yang kecil tidak bersaing tapi berintegrasi. Industrinya tumbuh, UMKM tumbuh. Selama ini baru 4,1 persen UMKM kita yang terhubung ke global value chain,” kata MenKopUKM.

Kedua selama pandemi, Presiden Jokowi juga sudah mengeluarkan kebijakan porsi kredit perbankan 30 persen untuk UMKM. Kemudian program restrukturisasi pinjaman, termasuk juga penyediaan pinjaman murah dan bantuan hibah untuk modal kerja pelaku usaha mikro yang belum bankable.

Baca Juga :   MenKopUKM: Kualitas Produk Kecantikan Brand Lokal Tidak Kalah Dari Produk Impor

Ketiga pemerintah juga memiliki kebijakan anggaran belanja pemerintah sebanyak 40 persen harus untuk belanja produk UMKM.

“Pemerintah turut mendorong UMKM untuk bertransformasi digital dan UMKM kita juga memiliki kemampuan yang luar biasa. Terbukti mereka cepat melakukan inovasi produk untuk memanfaatkan market yang baru. Saat ini 20,2 juta UMKM sudah onboarding di platfotm digital atau naik 153 persen sejak pandemi,” kata MenKopUKM.

“Hal ini saya kira akan besar pengaruhnya dalam penguatan ekonomi kerakyatan,” ucap MenKopUKM.

Baca Juga :   Indonesia Angkat Isu Akselerasi Adaptasi UMKM di Era Digital pada Forum G20

Dalam kesempatan yang sama Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) RI Yudian Wahyudi mengatakan BPIP mempunyai tugas melakukan sinkronisasi ideologi Pancasila, karena pada dasarnya Pancasila adalah sebagai pedoman hidup dan pandangan bagi seluruh rakyat Indonesia.


Yudian menambahkan, Seminar Pancasila Seri 4 ini, tidak hanya untuk melahirkan gagasan, tapi teraktualisasi dalam kebijakan pemerintah dan sebagai upaya koloboratif bagi para pengusaha di Indonesia terutama para pemuda yang ingin merambah ke dunia usaha.

“Kita mesti optimistis nilai Pancasila bisa diwujudkan ke semua elemen bangsa agar kita mampu bangkit bersama melewati masa sulit” kata Yudian. (adv)