Terus Genjot Ekspor, Bea Cukai Gandeng Berbagai Instansi Pemerintah

JagatBisnis.com –  Bea Cukai bersinergi dengan beberapa instansi pemerintah dalam rangka meningkatkan potensi ekspor di berbagai daerah. Kali ini sinergi dilakukan masing-masing oleh Bea Cukai di Manado, Bojonegoro, Ambon, Pontianak, dan Ternate.

Plt. Kepala Subdirektorat Komunikasi dan Publikasi Bea Cukai mengatakan berbagai kunjungan yang dilakukan Bea Cukai dalam bentuk sosialisasi dan asistensi tersebut terus digencarkan dalam rangka menumbuhkan potensi ekspor komoditas daerah dan mewujudkan pemulihan ekonomi negara.

“Dengan adanya sinergi ini, kita memiliki kekuatan yang lebih besar dalam menggenjot ekspor. Tentunya hal ini dilakukan dalam mewujudkan tujuan bersama yaitu meningkatkan pasar komoditi ekspor dan mewujudkan pemulihan ekonomi nasional,” ujarnya.

Inisiasi dari Bea Cukai Manado, BKIPM Tahuna, Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Kepulauan Talaud, berhasil mewujudkan launching ekspor perdana Kabupaten Kepulauan Talaud ke Sydney, Australia dengan membawa hasil perikanan berupa Fresh Yellowfin Tuna dengan seberat 204 kg, pada Rabu (14/04).

Ekspor ini, kata Hatta, merupakan hasil dari adanya koordinasi solid antar instansi terkait dan semangat dari masyarakat hingga eksportir yang ingin maju bersama membangun perbatasan Kabupaten Kepulauan Talaud.

Sementara itu dari daerah Tuban, Bea Cukai Bojonegoro bersinergi dengan Dinas Koperasi, Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Tuban untuk optimalisasi ekspor produk IKM Tuban dengan melakukan sosialisasi dan asistensi kepada para pelaku IKM untuk mendorong produk-produk menembus pasar ekspor.

“Diharapkan dari sosialisasi ini mampu memberikan pembekalan dan menambah pengetahuan serta lebih memperkuat produk-produk IKM tersebut agar mampu bersaing di pasar internasional, yang secara tidak langsung berpengaruh terhadap peningkatan ekonomi di kala pandemi,” harap Hatta.

Asistensi juga dilakukan Bea Cukai Ambon, Kepala Stasiun Karantina Kelas I Pertanian, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Maluku, pada Senin (19/04) untuk menggali potensi ekspor dari IKM Ma Olla. Dalam asistensi tersebut, ada beberapa hal yang menjadi pokok pembahasan seperti progress IKM Ma Olla dalam pengurusan pembuatan badan usaha dan kesiapan produk untuk ekspor.

“Pemerintah siap mendukung dan membantu pengurusan pembuatan badan usaha bagi IKM agar dapat berjalan lancar dan juga untuk kedepannya dapat melakukan ekspor perdana atas produknya,” ungkap Hatta.

Selain itu, upaya menggenjot ekspor dilakukan Bea Cukai Pontianak bersama Kepala Disperindag Provinsi Kalimantan Barat dengan melakukan penjajakan pertukaran data mengenai ekspor yang sudah terlaksana serta potensi komoditi ekspor lokal di Kalimantan Barat, yang diharapkan sinergi ini menjadi awal yang baik untuk perkembangan potensi komoditi ekspor Kalimantan Barat.

Kemudian, misi mendorong potensi dagang antar daerah juga dilakukan Bea Cukai Ternate bersama Pemprov Maluku Utara dan Jawa Timur yang mempertemukan 150 pelaku usaha yang terdiri dari 50 pelaku usaha asal Jawa Timur dan 100 pelaku usaha asal Maluku Utara. Harapannya agar Jawa Timur dapat menjadi pasar strategis untuk produk rempah-rempah asal Maluku Utara yang juga nantinya akan berorientasi ekspor.

“Diharapkan setelah adanya pertemuan ini kerjasama dan sinergi antar instansi dapat menunjang dalam menggali potensi ekspor sehingga pertumbuhan ekonomi dapat terus meningkat,” kata Hatta. (srv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button