Respons Kapolda Metro Soal Video Penangkapan Coki Pardede Tersebar

JagatBisnis.com – Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi Fadil Imran mengatakan, tersebarnya film penahanan komika Coki Pardede di alat sosial tidak tepat.

Perihal itu dibilang Fadil saat ditanya tanggapannya terkait apakah layak film penahanan seorang pelaku kesalahan terhambur di alat sosial.

Tutur Fadil, dengan cara etik perihal itu melanggar jika yang melaksanakannya merupakan orang per orang polisi.

” Langgar etik ia apalagi jika tindakan- tindakan itu menggunakan cara- cara tidak bagus. Kan terdapat sidang isyarat etik di polisi. Melainkan, cara dan perizinannya itu diperbolehkan,” ucap Fadil saat diwawancarai Deddy Corbuzier di Podcast yang diambil pada Rabu, 8 September 2021.

Tutur ia, dalam sebagian permasalahan memang terdapat yang bisa merekam penahanan untuk fakta. Tetapi, untuk permasalahan Coki, ia mengatakan, jika yang merekamnya merupakan polisi perihal itu melanggar etik. Untuk itu, ia akan melakukan penilaian.

” Jika yang shooting polisinya, tidak bisa, dengan cara etik banyak gitu,” tuturnya.

Dalam peluang itu, Fadil pula luang ditanya pertanyaan kenapa saat rapat pers pelaku pemakaian narkoba terdapat polisi dengan senjata keselarasan jauh dipampang.

Fadil berterus terang akan menilai supaya polisi dengan senjata keselarasan jauh ke depan cuma dipampang bila permasalahan narkoba terkait dengan bos, bukan pengguna.

” Esok aku perbaiki. Jika bos okelah, jika pengguna tidak butuh betul( polisi dengan senjata keselarasan jauh),” tuturnya.(pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button