PM Australia Sebut, Teknologi Merupakan Cara Terbaik untuk Capai Target Iklim

JagatBisnis.com – Target bersih nol emisi karbon pada tahun 2050 akan menjadi “sangat positif” bagi Australia jika itu dapat dicapai melalui teknologi dan bukan harga karbon. Seperti dilaporkan AP, Selasa (19/10/2021), hal itu disampaikan Perdana Menteri Scott Morrison saat mendorong komitmen pemerintahnya untuk lebih ambisius tindakan menjelang KTT iklim COP26.

“Jika Anda memiliki rencana yang kredibel dengan transparansi yang tepat yang terkenal di Australia, maka itu bisa menjadi hal yang sangat positif bagi Australia,” kata Morrison kepada Parlemen, mengacu pada target nol bersih.

“Jika Anda memiliki rencana yang tepat, jika Anda mendapatkan teknologi, bukan pajak,” tambah Morrison.

Morrison adalah seorang menteri dalam pemerintahan koalisi konservatif yang pada tahun 2014 mencabut pajak karbon yang diperkenalkan oleh pemerintah Partai Buruh kiri-tengah. Koalisi terus menentang tindakan apa pun yang akan menghukum pencemar melalui harga karbon atau pajak.

Perdana Menteri Scott Morrison minggu lalu setuju untuk menghadiri konferensi iklim bulan depan di Glasgow, Skotlandia. Tetapi rekan-rekan pemerintahnya belum menyetujui komitmen yang dia inginkan untuk mencapai nol.

Basis pedesaan mitra koalisi junior, Partai Nasional, adalah hambatan utama bagi Australia untuk mengadopsi nol bersih.

Anggota parlemen nasional telah memperdebatkan rancangan kebijakan perubahan iklim Kabinet selama tiga hari terakhir tetapi tetap terpecah belah pada Selasa. Mereka diperlihatkan pemodelan pemerintah pada Selasa yang memprediksi dampak ekonomi dari target iklim yang lebih ambisius.

Senator Nasional Matt Canavan termasuk di antara anggota parlemen yang tidak percaya dengan model tersebut.

“Ruang pesta di sini sedang dinyalakan dan itu agak ironis mengingat itu dinyalakan oleh orang-orang yang ingin mengakhiri penggunaan bahan bakar fosil,” kata Canavan.

Pemerintah Morrison menolak seruan oposisi untuk mempublikasikan model tersebut. PM Morrison mengatakan tanggapan dunia akan memiliki dampak signifikan pada pedesaan dan regional Australia, tetapi juga menghadirkan peluang yang signifikan.

“Rencana yang sedang dipertimbangkan pemerintah akan memastikan bahwa kami dapat menangani biaya dan manfaat, karena kami memahami ada dampaknya, bahwa ini bukan jalan yang hanya di mana Anda akan menemukan peluang,” paparnya.

Morrison akan mengumumkan rencana pemerintahnya sebelum pemilihan berikutnya, yang dijadwalkan pada Mei.

Australia belum beranjak dari janjinya pada tahun 2015 di konferensi iklim Paris untuk mengurangi emisi sebesar 26% menjadi 28% di bawah tingkat 2005 pada tahun 2030, meskipun banyak negara mengadopsi target yang jauh lebih ambisius.

Morrison tidak mungkin membujuk rekan-rekannya untuk menyetujui target 2030 yang baru sebelum dia pergi ke Glasgow.

Pengurangan emisi adalah masalah politik yang pelik di Australia, yang merupakan salah satu pengekspor batu bara dan gas alam cair terbesar di dunia. Negara ini juga merupakan salah satu penghasil gas rumah kaca per kapita terburuk di dunia karena ketergantungannya yang besar pada pembangkit listrik batu bara.

Kurangnya ambisi pemerintah konservatif terhadap perubahan iklim dianggap sebagai alasan di balik pemilihan kembali pemerintah yang mengejutkan pada tahun 2019 dan dukungan pemilih yang kuat di negara bagian Queensland yang kaya batu bara.

Morrison berpendapat bahwa janji oposisi Partai Buruh untuk mengurangi emisi gas rumah kaca Australia sebesar 45% pada tahun 2030 dan mencapai nol emisi pada tahun 2050 akan menghancurkan perekonomian. (pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button