Pengakuan Aneh Sindikat Pengedar Dolar Palsu

JagatBisnis.com –  Kepala Bidang Ikatan Warga Polda Metro Berhasil, Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus mengatakan pengakuan abnormal dari perkongsian pengedar uang dolar AS ilegal. Satu terdakwa pengedar uang dolar AS ilegal yang dicokok grupnya ialah SUL berterus terang terencana membeli dolar ilegal untuk pesugihan.

” Ia pembelinya di wilayah Bekasi,” ucap Yusri di Markas Polda Metro Berhasil, Rabu 10 Maret 2021.

Terdakwa SUL membeli dolar ilegal sebesar 1. 000 lembar bagian 100 US$. Tetapi, polisi tidak ingin sedemikian itu saja yakin akan pengakuan SUL. Karena, SUL berubah- ubah keterangannya. Untuk itu, polisi masih lalu mengecek SUL

” Kita masih dalami( tujuan SUL membeli uang ilegal). Pengakuan ia rumit, tuturnya uang- uang pengasihan tetapi masih kita dalami lagi pengakuannya,” ucap ia.

Pemalsu sekalian pengedar uang dolar ilegal itu dicokok Polda Metro Berhasil di Bekasi. Sekurang- kurangnya, terdapat 4 pelaku yang tercampur dalam perkongsian ini dicokok.

” Ini pengungkapan lumayan besar, pengungkapan uang ilegal dolar asing spesialnya dolar Amerika tetapi pula bermain di dolar Euro,” cakap Yusri.

Aplikasi cerdik ini sendiri terbuka setelah polisi mengalami terdapatnya informasi bisnis uang dolar ilegal di kawasan Mustika Berhasil, Kota Bekasi. Dari situ, polisi lalu melakukan pelacakan sampai akhirnya membekuk para pelaku.

Awal, polisi membekuk pelaku bernama samaran SUL, lalu Sang yang berfungsi sebagai pengedar ataupun pedagang dolar ilegal ke terdakwa SUL. Polisi setelah itu meningkatkan permasalahan itu dan sukses membekuk 2 terdakwa yang lain bernama samaran HD dan HS.

” Satu kita amankan bernama samaran SUL, ia pembelinya di wilayah Bekasi. Kita amankan dengan benda fakta 1. 000 lembar bagian 100 USD yang ia beli dengan harga Rp7 juta. Terdakwa HS ini yang mengecap uang ilegal dan pedagang mendobel investor yang membantu segenap. Ia otaknya dan ia pegang masternya. Terdakwa keempat bernama samaran HD, ia yang tolong HS mengecap uang ilegal,” tutur Yusri.

Berlatih dari Google

Lebih lanjut Yusri mengatakan, materi- materi yang digunakan perkongsian ini cumalah kertas dan tinta yang mudah dibeli di gerai perlengkapan catat kantor. Hasil dolar ilegal ciptaan perkongsian ini diakui polisi lumayan baik.

Atas aksi itu, para terdakwa dikenakan Artikel 244 KUHP, 245 KUHP, 3, 4, 5 UU nomor 8 tahun 2010 tentang pencegahan dan perbuatan kejahatan pencucian uang. Para terdakwa rawan ganjaran di atas 5 tahun bui.

” Keunggulan hasil mereka ini lumayan baik hasilnya. Jika di infra red dapat nampak semacam aslinya padahal perlengkapan yang ia maanfaatkan perlengkapan lazim yang kabarnya tuturnya ia berlatih dari Google saja,” ucapnya lagi. (ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button