Ini Kursi Teraman dari COVID-19 Saat Berada di Pesawat

jagatBisnis.com – Bepergian selama pandemi memiliki tingkat risiko tertentu. Namun, perjalanan udara telah meningkat, dan dengan orang-orang mulai bergerak di tengah-tengah keadaan normal baru, orang masih cenderung bertanya-tanya kursi mana yang paling aman dalam penerbangan.

Meskipun memilih tempat duduk sebelum pandemi adalah tentang mencetak ruang kaki paling banyak, dan fasilitasnya, ketakutan COVID-19 telah mengubah semua yang kita ketahui tentang bepergian di udara.

Tempat manakah di pesawat yang memiliki risiko penularan tertinggi? Apa yang Anda lakukan untuk mempertahankan jarak enam kaki yang direkomendasikan dan yang terpenting, apa cara terbaik untuk tetap aman dalam penerbangan?

Dilansir dari Times of India, berikut ini cara terbaik untuk bepergian dengan aman yang perlu diketahui.

Memilih kursi dekat jendela

Meskipun sebagian besar pesawat yang beroperasi saat ini memblokir kursi tengah sebagai pengganti jarak sosial, salah satu cara untuk meminimalkan risiko terkena COVID-19 adalah dengan duduk di kursi dekat jendela.

Menurut para ahli, alasan mengapa kursi dekat jendela adalah tempat yang aman untuk diduduki adalah karena kursi lorong yang terlihat jelas karena pergerakan penumpang.

Pikirkan seperti ini, semakin banyak penumpang yang berjalan melintasi penerbangan, semakin besar kemungkinan mereka menyentuh permukaan dan risikonya paling besar bagi mereka yang duduk di kursi lorong.

 

Photo :

  • Times of India

Dengan kursi tengah dibatasi untuk digunakan, orang yang duduk di kursi dekat jendela cenderung tidak tersentuh kuman dan permukaan yang menular.

Risiko penularan virus melalui tetesan pernapasan juga sangat kecil ketika seseorang menggunakan dudukan dekat jendela, hanya karena sebagian besar kuman dan virus, yang menyebar melalui tetesan besar tidak dapat bergerak melebihi jarak satu meter.
Ini mungkin tidak sepenuhnya benar, tetapi masih menjamin manfaat tertentu sampai batas tertentu.

Kursi bagian belakang

Jika memungkinkan, penumpang juga dapat memilih kursi di bagian belakang pesawat, yang sekali lagi memiliki risiko infeksi yang rendah. Dibandingkan dengan bagian depan pesawat, kemungkinan orang melewati tempat itu lebih kecil.

Namun, perlu diingat bahwa tempat duduk dekat jendela saja tidak akan membuat Anda aman dari risiko infeksi. Sebagian besar tergantung pada orang-orang di sekitar Anda – seberapa dekat atau jauh Anda dari orang yang terinfeksi, seberapa menular mereka, dan tindakan sanitasi yang diikuti di atas kapal.

Risiko infeksi COVID-19 juga meningkat pada seseorang di bandara, atau koridor perjalanan lainnya, di mana mungkin tidak ada kebersihan yang memadai, jarak diikuti, ventilasi atau bandara yang ramai dengan banyak permukaan sentuh yang sering.

Selain itu, jika Anda secara khusus tidak dapat menghindari bepergian, ada tindakan tambahan tertentu yang dapat menenangkan pikiran Anda.

Lalu, Seberapa amankah melakukan perjalanan dalam penerbangan selama pandemi?

Bepergian ke luar memang membawa risiko eksposur. Namun, sejumlah penelitian mengatakan bahwa menggunakan penerbangan selama pandemi merupakan aktivitas yang tidak terlalu berisiko dibandingkan mengunjungi toko bahan makanan atau berada di tempat yang ramai.

Hal inikarena penerbangan menjalani pemeriksaan keamanan yang ketat dan tindakan sanitasi di antara perjalanan, yang dapat memastikan bahwa pesawat dibersihkan secara menyeluruh dan menghilangkan kemungkinan kuman sebelum penumpang melakukan perjalanan.

Menggunakan masker, penutup wajah, dan perlengkapan APD selama penerbangan juga mengurangi risiko infeksi dalam persentase besar.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), dalam anjurannya baru-baru ini juga mengatakan bahwa meskipun bepergian adalah aktivitas yang berisiko, risiko penularan virus di dalam pesawat berada di sisi yang lebih rendah, karena cara sirkulasi udara dan filter di dalam pesawat. .

Tindakan keamanan apa lagi yang harus Anda ambil saat terbang selama COVID-19?

Meskipun bepergian mungkin bukan langkah terbaik, jika Anda benar-benar tidak dapat menghindari penerbangan, berikut adalah beberapa tindakan pencegahan yang bisa diambil:

-Wanita hamil, anak kecil dan orang tua, atau mereka yang termasuk dalam kategori risiko tinggi disarankan untuk menghindari bepergian.

-Sanitasi dan bersihkan bagasi Anda, yang dapat menjadi permukaan kontak yang mudah untuk dikumpulkan oleh virus apa pun.

-Jika Anda sakit, atau menunjukkan gejala, atau tinggal di zona merah, bepergian dapat memperburuk keadaan bagi Anda dan rekan penerbang.

-Menggunakan pembersih adalah suatu keharusan. Meskipun maskapai penerbangan melakukan pembersihan menyeluruh dan mengikuti sanitasi terkuat, pertahankan pembersih berkualitas baik untuk Anda setiap saat. Dari kursi hingga sandaran kepala, percayakan pada tisu atau larutan desinfektan Anda sendiri.

-Hindari menyentuh permukaan yang sering disentuh seperti pintu, kenop, meja baki.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button