Ini Aturan Baru Larangan Mudik Lebaran 2021

JagatBisnis.com – Pemerintah lewat Satgas Penindakan Covid- 19 lalu melaksanakan pengetatan pergerakan Pelakon Ekspedisi Dalam Negara( PPDN) terpaut pantangan mudik.

Ini tertuang dalam Addendum Pesan Brosur( SE) No 13 Tahun 2021 mengenai Penghapusan Mudik Hari Raya Idul Fitri Tahun 1442 Hijriah serta Usaha Pengaturan Penyebaran Corona Virus Disease 2019( Covid- 19) sepanjang Bulan Bersih Ramadhan 1442 Hijriah, Rabu, 21 April 2021.

Dalam addendum itu menata pengetatan Pelakon Ekspedisi Dalam Negara( PPDN) sepanjang H- 14 penghapusan mudik( 22 April- 5 Mei 2021) serta H+7 penghapusan mudik( 18 Mei- 24 Mei 2021).

Tidak hanya itu, addendum Satgas Covid- 19 pula menata mengenai ekspedisi PPDN pada era penghapusan mudik pada moda pemindahan hawa, laut, sepur api, pemindahan biasa bumi, serta pemindahan bumi individu.

Kepala BNBP berlaku seperti Pimpinan Satgas Covid- 19 Doni Monardo menerangkan arti dari addendum( bonus klausul) Pesan Brosur ini merupakan menata pengetatan persyaratan Pelakon Ekspedisi Dalam Negara( PPDN) sepanjang H- 14 penghapusan mudik( 22 April- 5 Mei 2021) serta H+7 penghapusan mudik( 18 Mei- 24 Mei 2021).

Sedangkan sepanjang era penghapusan mudik 6- 17 Mei 2021 senantiasa legal Pesan Brosur Dasar Kewajiban Penindakan COVID- 19 No 13 Tahun 2021 mengenai Penghapusan Mudik Hari Raya Idul Fitri Tahun 1442 Hijriah serta Usaha Pengaturan Penyebaran Corona Virus Disease 2019( COVID- 19) Sepanjang Bulan Bersih Ramadhan 1442 Hijriah.

Selanjutnya determinasi dalam addendum SE Satgas Covid- 19;

Ekspedisi pemindahan udara

Pelakon ekspedisi pemindahan hawa harus membuktikan pesan penjelasan hasil minus uji RT- PCR atau rapid test antigen yang sampelnya didapat dalam kurun durasi maksimum 1 x 24 jam saat sebelum kepergian, ataupun pesan penjelasan hasil minus uji GeNose C19 di Bos Hawa saat sebelum kepergian selaku persyaratan ekspedisi serta memuat e- HAC Indonesia.

Ekspedisi pemindahan laut

Pelakon ekspedisi pemindahan laut harus membuktikan pesan penjelasan hasil minus uji RT- PCR atau rapid test antigen yang sampelnya didapat dalam kurun durasi maksimum 1×24 jam saat sebelum kepergian, ataupun pesan penjelasan hasil minus uji GeNose C19 di Dermaga saat sebelum kepergian selaku persyaratan ekspedisi serta memuat e- HAC Indonesia.

Pelakon ekspedisi penyeberangan laut harus membuktikan pesan penjelasan hasil minus uji RT- PCR atau rapid test antigen yang sampelnya didapat dalam kurun durasi maksimum 1×24 jam saat sebelum kepergian, ataupun pesan penjelasan selaku persyaratan ekspedisi serta memuat e- HAC Indonesia.

Spesial ekspedisi teratur dengan moda pemindahan laut buat pelayaran terbatas dalam area satu kecamatan atau kabupaten atau provinsi, ataupun dengan pemindahan bumi bagus individu ataupun biasa dalam satu area aglomerasi perkotaan tidak diharuskan buat membuktikan pesan hasil uji RT- PCR atau rapid test antigen atau uji GeNose C19 selaku ketentuan ekspedisi tetapi hendak dicoba uji random bila dibutuhkan oleh Dasar Kewajiban Penindakan Covid- 19 Wilayah.

Ekspedisi sepur api

Pelakon ekspedisi sepur api antarkota harus membuktikan pesan penjelasan hasil minus uji RT- PCR atau rapid test antigen yang sampelnya didapat dalam kurun durasi maksimum 1×24 jam saat sebelum kepergian, ataupun pesan penjelasan hasil minus uji GeNose C19 di Stasiun Sepur Api saat sebelum kepergian selaku persyaratan perjalanan

Ekspedisi pemindahan darat

Pelakon ekspedisi pemindahan biasa bumi hendak dicoba uji random rapid test antigen atau uji GeNose C19 bila dibutuhkan oleh Dasar Kewajiban Penindakan Covid- 19 Wilayah.

Pelakon ekspedisi pemindahan bumi individu, diimbau melaksanakan uji RT- PCR ataupun rapid test antigen yang sampelnya didapat dalam kurun durasi maksimum 1×24 jam saat sebelum kepergian, ataupun uji GeNose C19 di rest zona selaku persyaratn meneruskan ekspedisi serta hendak dicoba uji random bila dibutuhkan oleh Dasar Kewajiban Penindakan Covid- 19 Wilayah.

Pengisian e- HAC

Ada pula pengisian e- HAC Indonesia diimbau untuk pelakon ekspedisi dengan semua moda pemindahan bumi biasa ataupun individu, melainkan untuk pelakon ekspedisi hawa serta laut harus melaksanakan pengisian e- HAC Indonesia.

Sedangkan, kanak- kanak di dasar umur 5 tahun tidak diharuskan buat melaksanakan uji RT- PCR atau rapid test antigen atau uji GeNose C19 selaku ketentuan ekspedisi.

Bila hasil uji RT- PCR atau rapid test antigen atau uji GeNose C19 pelakon ekspedisi minus, tetapi membuktikan pertanda, hingga pelakon ekspedisi tidak bisa meneruskan ekspedisi serta diharuskan buat melaksanakan uji diagnostik RT- PCR serta pengasingan mandiri sepanjang durasi menunggu hasil pengecekan.

Orang yang dikecualikan pantangan mudik Sedangkan itu, penguasa pula menata mereka yang dikecualikan dalam ketentuan Penghapusan Mudik. Dikenal, ekspedisi yang diperbolehkan ialah alat transportasi jasa penyaluran peralatan serta pelakon ekspedisi dengan kebutuhan menekan buat kebutuhan nonmudik, antara lain:

– Bertugas atau ekspedisi dinas

– Kunjungan keluarga sakit

– Kunjungan gelisah badan keluarga meninggal

– Bunda berbadan dua yang didamping oleh 1 orang badan keluarga- Kepentingan kelahiran yang didampingi maksimum 2 orang- Kepentingan nonmudik khusus yang lain yang dilengkapi pesan penjelasan dari Kepala Dusun atau Lurah setempat.

Dengan begitu addendum Pesan Brosur legal efisien mulai 22 April- 5 Mei 2021, serta 18 Mei- 24 Mei 2021.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button