Darurat, Zimbabwe Izinkan Penggunaan Empat Vaksin COVID-19

JagatBisnis.com –  Zimbabwe memperbolehkan pemakaian gawat 4 vaksin COVID- 19, termasuk Sputnik V ciptaan Rusia dan Sinovac ciptaan Cina, demikian Menteri Informasi Monica Mutsvangwa, Selasa, 9 Maret 2021.

Negeri Afrika selatan itu bulan lalu meluncurkan program vaksinasi COVID- 19 setelah menyambut donasi 200. 000 takaran vaksin dari Cina National Pharmaceutical Group( Sinopharm).

Minggu lalu India memublikasikan kalau Zimbabwe jadi negeri Afrika awal yang memberkati pemakaian gawat vaksin COVID- 19 buatannya, Covaxin.

Medicines Control Authority of Zimbabwe( MZCA) memberikan lampu hijau untuk vaksin Sinopharm dan Sinovac asal Cina, Sputnik V asal Rusia, dan Covaxin asal India, tutur Mutsvangwa.

” Seluruh vaksin COVID- 19 yang disetujui akan didapat melalui National Vaccine Procurement Fund yang diatur oleh Departemen Finansial dan Pembangunan Ekonomi,” tuturnya.

Mutsvangwa mengatakan industri swasta yang mau mengimpor vaksin mereka sendiri untuk para karyawan hendaknya membeli vaksin yang terdaftar saja.

Penguasa Zimbabwe berencana memvaksin lebih dari 9 juta orang dan sedang menunggu pengiriman 600. 000 takaran vaksin Sinopharm yang dibelinya dari Cina.

Sepanjang ini lebih dari 35. 000 orang di Zimbabwe telah divaksin COVID- 19, di mana 36. 321 peradangan dan 1. 489 kematian terdaftar di negeri berpenduduk sekitar 15 juta jiwa itu. (ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button