Berantas Rokok Ilegal, Bea Cukai Gelar Sosialisasi Cukai di Yogyakarta, Magelang, dan Purwokerto

JagatBisnis.com – Bea Cukai kembali menggaungkan kampanye gempur rokok ilegal dengan menggelar sosialisasi terkait cukai di wilayah Jawa Tengah dan DIY. Kepala Subdirektorat Komunikasi dan Publikasi Bea Cukai, Tubagus Firman Hermansjah, menyebutkan bahwa menjelang pertengahan bulan Oktober, tiga kantor yang kali ini memberikan edukasi kepada masyarakat terkait cukai yaitu Bea Cukai Yogyakarta, Magelang, dan Purwokerto.

“Sosialisasi cukai merupakan salah satu upaya Bea Cukai dalam memberantas rokok ilegal di tengah masyarakat sehingga berdampak pada  penerimaan cukai yang juga dapat optimal. Kegiatan seperti ini rutin kami lakukan di berbagai daerah dalam mengampanyekan gempur rokok ilegal,” jelas Firman, Rabu (13/10).

Bea Cukai Yogyakarta menggelar empat sosialisasi cukai diantaranya dengan memanfaatkan media penyiaran TV lokal sebagai narasumber melalui talkshow, kemudian memberikan edukasi secara langsung kepada para pedagang rokok terkait tertib usaha rokok untuk pedagang kaki lima, dan kepada edukasi kepada masyarakat di Gunungkidul bekerja sama dengan Sekda dan Satpol PP setempat. Selain itu bersinergi dengan Pemerintah Kabupaten Kebumen, Bea Cukai Yogyakarta memberikan sosialisasi cukai dan menggandeng Pemkab Kebumen untuk menggelar operasi cukai bersama.

Sementara itu dari wilayah pengawasan Magelang, Bea Cukai Magelang turut menggencarkan sosialisasi di berbagai daerah bekerja sama dengan instansi terkait diantaranya sosialisasi ketentuan cukai bersama Satpol PP dan Bagian Perekonomian Setda Kabupaten Wonosobo, yang digelar hingga tiga minggu berturut-turut. Dalam sosialisasi tersebut, Bea Cukai Magelang sekaligus memperkenalkan aplikasi berbasis website bernama Sistem Informasi Laporan Masyarakat (SILAT), yaitu aplikasi yang dapat digunakan oleh masyarakat ataupun Pemda untuk menyampaikan informasi adanya peredaran barang kena cukai ilegal di wilayahnya.

“Diharapkan, kegiatan ini dapat memberikan pemahaman lebih mengenai cukai hasil tembakau dan rokok ilegal, meningkatkan peran serta masyarakat dalam memberantas peredaran rokok ilegal, dan dapat mengurangi angka peredaran rokok ilegal khususnya di Wilayah Kabupaten Wonosobo,” ujar Firman.

Kegiatan sosialisasi serupa juga diakukan Bea Cukai Purwokerto menggandeng Pemda Banjarnegara melalui Satpol PP yang bersinergi dalam program gempur rokok ilegal. Wujud nyata sinergi tersebut terselenggaranya kembali sosialisasi barang kena cukai ilegal di Kantor Kecamatan Punggelan yang dihadiri perwakilan pedagang, perangkat desa, Babinsa dan babinkamtibmas Kecamatan Punggelan, Banjarnegara.

“Hal ini tentunya bertujuan agar masyarakat dapat lebih mengetahui ciri rokok ilegal dan dapat membantu Bea Cukai dalam melaksanakan pemberantasan rokok ilegal tahun 2021, sehingga penerimaan negara di bidang cukai dapat tercapai optimal,” harap Firman.(srv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button