Berkat Peran Komisi IX, Menkes Sebut UU Kesehatan Permudah Transplantasi Organ di Indonesia

jagatbisnis.com – Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan, saat ini proses transplantasi organ di Indonesia menjadi lebih mudah. Menurutnya hal ini bisa terjadi, salah satunya berkat peran Komisi IX DPR RI, yang menyetujui revisi Undang-Undang Kesehatan.

“Dengan adanya regulasi ini, sekarang terbuka kesempatan untuk melakukan transpalansi di Indonesia. Karena banyak sekali masyarakat Indonesia yang sekarang masyarakat yang sakit dan harus ditranspalan organnya tapi ga bisa dilakukan di Indonesia,” katanya di sela acara Transplant Festival 2024, di kawasan Senayan, Jakarta, Minggu (9/6/2024).

Bahkan, katanya, Kemenkes RI telah menunjuk 17 rumah sakit pemerintah untuk mengembangkan transplantasi organ seperti, ginjal, kornea, dan lain-lain. “Undang-undang sudah diperbaiki sehingga proses transportasi organ itu jadi lebih mudah,” ujarnya.

Baca Juga :   DPR: Pemecatan Dokter Terawan Sangat Berbahaya bagi Dunia Kedokteran

Budi melanjutkan, pihaknya juga sedang menggandeng berbagai pihak, termasuk organisasi keagamaan untuk melakukan sosialisasi perihal transplantasi.

“Agar pemahaman mendonorkan organ itu didukung,” ucapnya.

Budi mengakui, obat-obatan terkait transplantasi belum lengkap di Indonesia. Atas itu pihaknya menjadikan RSCM sebagai rumah sakit pengampu untuk mendapatkan obat-obatan tersebut.

“Kami juga sudah menyusun 17 rumah sakit yang bisa transplant. Yaitu mulai dari ambil organnya maupun memasukkan organnya,” katanya.

Acara tersebut turut dihadiri Ketua Umum Partai Hanura, Oesman Sapta. Pria yang akrab disapa OSO ini merupakan mantan pasien transpalansi ginjal.

Baca Juga :   Jajaki Kerja Sama, Menkes Temui Elon Musk di AS

OSO mengatakan, dirinya sempat berpikir untuk melakukan transpalansi ke luar negeri. Namun, saat itu dunia dilanda pandemi Covid-19, dan dia memutuskan melakukan transpalansi di Tanah Air.

OSO melakukan transpalansi ginjal di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta. Dia memperoleh donor ginjal dari salah satu anggota keluarganya, dan operasi yang dijalaninya pun berhasil.

“Dua bulan kemudian saya sudah seperti sekarang ini. Sering lihat nggak muka saya kayak lebih muda dari yang dulu. Itu karena transplantasi ginjal,” ujarnya.

Lebih lanjut, dia menuturkan, Indonesia mempunyai banyak dokter spesial organ dalam, yang kualitasnya tidak kalah dengan dokter-dokter rumah sakit di luar negeri. OSO juga mengimbau semua pasien yang nembutuhkan transpalansi organ, untuk berobat di Tanah Air.

Baca Juga :   Komisi IX DPR: Masyarakat Makin Banyak Pilihan Vaksin

“Setelah saya melakukan itu pada 4 Oktober 2021, luar biasa. Saya sampai menyesal, sempat berpikir tentang (operasi) ke luar negeri. Kualitas dokter-dokter kita tidak kalah,” tegas OSO.

Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Emanuel Melkiades Laka Lena juga sependapat dengan pernyataan OSO. Menurut dia, kualitas hasil transplantasi di Indonesia merupakan salah satu yang terbaik.

“Kita kan selalu bicara cintai produk dalam negeri dan kualitas transplantasi ginjal dan hati kita saat ini itu sudah termasuk juga yang terbaik di Asia Tenggara dan bahkan Asia,” tuturnya. (Hfz)

MIXADVERT JASAPRO