WHO Sebut COVID-19 Penyakit Mematikan

JagatBisnis.com – Badan Kesehatan Bumi( World Health Organization), pada Jumat, 19 Maret, menekan bumi supaya tetap menggunakan vaksin COVID- 19 ciptaan AstraZeneca, dan menambahkan saran semacam itu yang dikeluarkan oleh regulator Eropa dan Inggris setelah kebingungan timbul pertanyaan permasalahan pemejalan darah.

” Kita menekan negara- negara untuk lalu menggunakan vaksin COVID- 19 yang berarti ini,” tutur Ketua Jenderal World Health Organization Tedros Adhanom Ghebreyesus saat rapat pers di Jenewa.

Imbauan itu disampaikan setelah panel keamanan vaksin World Health Organization mengatakan kalau informasi yang ada hal injeksi AstraZeneca tidak membuktikan kenaikan situasi pemejalan darah dengan cara totalitas.

Minggu ini, badan pengawas obatan- obatan Eropa dan Inggris pula mengatakan kalau manfaat vaksin AstraZeneca lebih besar dibanding resikonya. Pemikiran para regulator itu mendesak banyak negeri untuk meneruskan pemberian vaksin itu.

” Vaksin AstraZeneca amat genting karena ialah 90 persen lebih dari vaksin yang didistribusikan melalui COVAX,” tutur Tedros, merujuk pada inisiatif memberi vaksin garis besar yang dipimpin oleh World Health Organization.

” Tak terdapat keragu- raguan. COVID- 19 merupakan penyakit memadamkan, dan vaksin ciptaan Universitas Oxford- AstraZeneca sanggup membendungnya. Berarti pula untuk diketahui kalau COVID- 19 itu sendiri bisa menyebabkan pemejalan darah dan penyusutan kadar trombosit.”

Melalui statment, komisi advokat garis besar World Health Organization untuk keamanan vaksin mengatakan vaksin AstraZeneca memiliki riwayat” manfaat- risiko yang positif” dan” kemampuan luar lazim” untuk menghindari peradangan dan mengurangi nilai kematian.

Panel World Health Organization, yang terdiri atas 12 ahli bebas dan melakukan pertemuan virtual pada Selasa( 16 atau 3) dan Kamis( 18 atau 3), meninjau informasi keamanan dari Eropa, Inggris Raya, India, dan dasar informasi garis besar World Health Organization.

” Meski permasalahan tromboemboli yang amat sangat jarang dan asing digabung dengan trombositopenia, semacam trombosis sinus vena selebri( CVST), pula telah dikabarkan setelah pengimunan vaksin COVID- 19 AstraZeneca di Eropa, belum diketahui dengan cara tentu kalau permasalahan itu diakibatkan oleh vaksinasi,” tutur panel.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button