Wadoh! Ada 9,2 Juta Ton Sampah Pandemi Berenang di Lautan

JagatBisnis.com – Lebih dari 28 ribu ton sampah plastik, seperti masker dan sarung tangan berakhir di laut. Sebanyak 9,2 juta ton di antaranya diproduksi sejak pandemi Covid-19. Rumah sakit dan fasilitas medis disebut jadi penyumbang terbesar sampah plastik. Bahkan, volume limbah akibat pandemi setara dengan 2 ribu bus.

Dari analisis para peneliti, ditemukan sampah dari 193 negara menghasilkan sekitar 9,2 juta ton sampah plastik sejak awal pandemi Covid-19, hingga pertengahan Agustus 2021. Sebagian besar sampah itu merupakan bekas penggunaan sarung tangan karet dan plastik, serta bahan kemasan dari kegiatan transaksi selama pandemi, berputar di Kutub Utara.

“Sebagian besar plastik dihasilkan oleh rumah sakit, sekitar 87,4 persen. Sementara itu 7,6 persen dihasilkan oleh individu. Sebagian besar plastik berasal dari limbah medis yang dihasilkan oleh rumah sakit yang mengerdilkan kontribusi dari alat pelindung diri dan bahan paket belanja online,” ungkap peneliti sampah plastik itu, Selasa (16/11/2021).

Menurutnya, tim peneliti pengemasan dan alat uji masing-masing menyumbang sekitar 4,7 persen dan 0,3 persen dari limbah. Tim peneliti sampah plastik itu melaporkan dalam sebuah penelitian baru, yang diterbitkan secara online di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences, pada Senin (8/11/2021).

Tim peneliti mengembangkan model untuk memprediksi berapa banyak sampah plastik ini berakhir di laut setelah dibuang. Diperkirakan pada 23 Agustus, sekitar 28.550 ton puing-puing plastik telah mengalir ke lautan, mengalir melewati 368 sungai besar. Diperkirakan dalam waktu tiga tahun, sebagian besar puing-puing akan bergeser dari permukaan laut ke pantai dan dasar laut. Lebih dari 70 persen terbawa ke pantai pada akhir tahun.

“Dalam jangka waktu singkat, sampah sebagian besar akan berdampak pada lingkungan pesisir di dekat sumber aslinya. Sedangkan dalam jangka panjang, tumpukan sampah dapat terbentuk di laut terbuka,” ungkap peneliti.

Tim menjelaskan, prediksi pemodelan yang dilakukan dengan kumpulan sampah dapat terakumulasi di Pasifik timur laut dan samudra Hindia tenggara. Namun, plastik yang tersapu menuju Arktik akan menemui jalan buntu, dan sebagian besar kemudian akan dengan cepat tenggelam ke dasar laut. Para peneliti juga memprediksi, apa yang disebut zona akumulasi plastik sirkumpolar akan terbentuk pada tahun 2025.

“Pada akhir abad ini, model tersebut menunjukkan hampir semua plastik terkait pandemi berakhir di dasar laut (28,8 persen) atau pantai (70,5 persen), berpotensi merusak ekosistem bentik(wulayah terdalam laut),” ungkap.

Atas temuan itu para peneliti menyoroti sungai dan aliran yang bermuara ke laut, untuk sebaiknya mendapatkan perhatian khusus dalam pengelolaan sampah plastik. Karena pandemi Covid-19 telah menyebabkan peningkatan permintaan plastik sekali pakai. Sehingga meningkatkan masalah yang sudah di luar kendali.

“Secara khusus, studi ini menyoroti kebutuhan akan sistem yang lebih baik untuk mengumpulkan, mengolah, dan membuang sampah plastik medis di negara berkembang, untuk menjauhkannya dari sungai. Selain itu, kami juga meminta untuk membatasi penggunaan plastik sekali pakai untuk alternatif berkelanjutan,” tutupnya. (*/esa)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button