Satpam Perusahaan Sawit Ditembaki Suku Anak Dalam Jambi

JagatBisnis.com – Tiga orang yang bertugas satuan pengamanan (satpam) perusahaan sawit di Kecamatan Air Hitam Kabupaten Sarolangun Jambi nyaris tewas setelah ditembaki oleh suku anak dalam (SAD).

Peristiwa penembakan itu terjadi saat tiga orang satpam perusahaan di Air Hitam melakukan patroli keliling di lahan sawit. Di tengah perjalanan, mereka melihat ada warga SAD melakukan pencurian sawit. SAD melakukan penembakan berkali-kali ke arah satpam saat patroli.

Berita Terkait

Kapolres Sarolangun, AKBP Sugeng saat dikonfirmasi membenarkan ada tiga orang satpam menjadi korban penembakan yang dilakukan SAD.

“Ya benar ada satpam menjadi korban. Beruntung tidak ada korban jiwa hanya saja luka tembak di bagian tangan dan kaki,” ujarnya Minggu 31 Oktober 2021.

Air Hitam, Sarolangun, Jambi, Rabu, 17 April 2019.
Sugeng menceritakan, sebelum melakukan penembakan, awalnya satpam melakukan penjagaan di pos 2 Desa Pematang Kabau, Kecamatan Air Hitam. Saat patroli, satpam melihat ada SAD sedang mencuri sawit di area perusahan. Satpam pun langsung melarang SAD mencuri sawit.

“Karena SAD tidak senang, Kamis 28 Oktober 2021 datang ke pos Satpam sambil melakukan hal-hal yang dilanggar hukum dan setelah itu langsung pergi,” katanya.

Sugeng menyebutkan, puncak kemarahan SAD dan menembaki satpam adalah saat patroli pada jumat, 29 oktober 2021 sekitar pukul 16.00 WIB. Para satpam penjaga perusahaan lari karena ditembaki. Namun, kaki dan tangan mereka terluka akibat tembakan SAD.

“Korban ditembak pakai senjata kecepek (rakitan) yang sering dipakai SAD. Karena peluru kecepek timah panas langsung dibawa ke rumah sakit sarolangun. Karena luka serius, tiga satpam pun dirujuk ke rumah sakit Kolonel Abundjani Bangko, Kabupaten Merangin,” Katanya.

Terpisah, Kapolres Merangin AKBP Andy Purnamawan saat dikonfirmasi membenarkan ada pasien luka tembak SAD dirujuk dari rumah sakit sarolangun ke kerumah sakit Bangko yang saat ini pasien sedang dirawat intensif.

“Ya benar ada dan atas kejadian penembakan tersebut, Wakapolda Jambi, Brigjen Pol Yudawan Roswinarso langsung datang ke rumah sakit menjenguk tiga pasien sambil diskusi bersama keluarga dan pasien,” katanya. (pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button