Salat Idul Fitri Hanya Boleh di Zona Kuning-Hijau, Maksimal 50 Persen dan Lansia Dilarang Ikut

JagatBisnis.com – Satgas Penanganan Covid-19 kembali mengingatkan kepada masyarakat untuk memperhatikan panduan dalam penyelenggaraan salat Ied atau Idul Fitri 1442 H mendatang.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan bahwa salat ied hanya diperbolehkan di zonasi risiko kuning dan hijau saja.

Sementara, untuk daerah yang berzona oranye dan merah dilarang menggelar salat Ied.

“Pelaksanana salat Ied berjamaah yang diimbau di ruangan terbuka hanya boleh di wilayah RT zona kuning atau hijau,” katanya dalam konferensi persnya, Selasa (11/5/2021).

Selain itu protokol kesehatan juga harus dilakukan secara ketat dan tentunya tidak boleh dihadiri lebih dari 50% dari kapasitas tempat salat.

“Sediakan alat pengecek suhu bagi jamaah salat. Tidak diikuti lansia, orang sakit atau baru sembuh, atau dari perjalanan. Memakai masker sepanjang rangkaian salat,” ungkapnya.

Kemudian waktu khutbah maksimal 20 menit dengan pembatas transparan yang menghalangi khatib dan jamaah.

“Hindari jabat tangan dan bersentuhan fisik,” ujarnya.

Setelah salat Ied, Wiku meminta agar masyarakat melakukan silaturahim virtual. Selain itu dia meminta agar masyarakat tidak melakukan open house atau halal bi halal di lingkungan kantor atau komunitas.

“Untuk saya sampaikan permohonan sebesar-besarnya kepada pemerintah daerah dan masyarakat untuk menjalankan pedoman ini dengan sebaik-baiknya,” jelas dia.(HAB)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button