Sadis, Anak-anak Usia 11 Tahun Dipenggal Kepalanya oleh Militan Mozambik

JagatBisnis.com –  Kanak- kanak berumur 11 tahun dipenggal di Mozambik oleh kelompok disiden yang telah membunuh ribuan orang dan memforsir lebih banyak orang meninggalkan rumah mereka, tutur kelompok dorongan Simpan the Children yang berplatform di Inggris.

Simpan the Children mengatakan telah berdialog dengan keluarga pengungsi yang menggambarkan” segmen seram” dari pembantaian, termasuk bunda yang putranya terbunuh. Dalam satu permasalahan, perempuan itu bersembunyi, tidak berakal, dengan 3 buah hatinya yang lain kala ia yang berumur 12 tahun dibunuh di dekatnya.

” Kita berupaya melarikan diri ke hutan, tetapi mereka mengutip putra anak pertama aku dan memenggalnya,” tutur Elsa, wanita 28 tahun yang keterangannya diambil Simpan the Children, Selasa, 16 Maret 2021.

” Kita tidak dapat melakukan apa- apa karena kita akan dibunuh pula,” ucap Elsa, menambahkan.

Seorang bunda yang lain, Amelia( 29 tahun), mengatakan kalau putranya terkini berumur 11 tahun kala ia dibunuh oleh banyak orang bersenjata.

Ketua Simpan the Children di Mozambik Chance Briggs mengatakan informasi serbuan kepada kanak- kanak” membuat kita sakit batin”.

” Kekerasan wajib dihentikan dan keluarga yang mengungsi butuh dibantu saat mereka menemukan ikatan mereka dan membaik dari guncangan,” tutur Briggs.

Reuters tidak bisa segera bertamu polisi Mozambik ataupun ahli ucapan penguasa untuk dimintai pendapat.

Provinsi sangat utara Mozambik, Cabo Delgado, sejak 2017 jadi rumah untuk makar yang terkait dengan ISIS, yang telah bertambah dengan cara menggemparkan dalam setahun terakhir.

Walaupun pemotongan kepala senantiasa jadi karakteristik khas serbuan itu, sejauh tahun 2020 para disiden mulai dengan cara tertib mengaitkan tentara untuk meregang dan menjaga kota- kota utama. Keganasan pula bersinambung, dengan pembantaian massal termasuk pembantaian sekitar 52 orang sekalian di dusun Xitaxi pada April tahun lalu.

Dengan cara totalitas, hampir 2. 700 orang di seluruh pihak telah berpulang dalam kekerasan itu, bagi Proyek Posisi& Informasi Peristiwa Bentrokan Bersenjata( ACLED), sebuah konsultan yang melacak kekerasan politik. Hampir 670. 000 orang telah mengungsi, tutur Simpan the Children.

Amerika Sindikat( AS) minggu lalu melaporkan kelompok Mozambik sebagai badan teroris asing atas hubungannya dengan ISIS, dengan mengatakan kelompok itu dikabarkan berikrar loyal pada ISIS pada dini 2018. ISIS mengklaim serbuan pertamanya di Cabo Delgado pada Juni 2019.

Kedutaan Besar AS di Mozambik pada Senin( 15 atau 3) mengatakan gerombolan spesial AS akan melatih marinir Mozambik selama 2 bulan, dengan negeri itu pula menyediakan perlengkapan kedokteran dan komunikasi, untuk menolong Mozambik melawan makar.

Amnesty International menemukan sebelumnya pada Maret kalau kesalahan perang dilakukan oleh seluruh pihak dalam bentrokan, dengan gerombolan penguasa pula bertanggung jawab atas pelanggaran kepada masyarakat sipil—sebuah dakwaan yang telah dibantah oleh penguasa.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button