Kebijakan Ekonomi Lebih Penting Daripada Vaksin

jagatBisnis.com — Pemerintah kembali mendatangkan 1,8 juta dosis vaksin virus corona (Covid-19) produksi Sinovac, menambah 1,2 juta dosis vaksin jenis yang sama awal Desember lalu. Pemerintah juga terus bekerja sama dengan produsen vaksin AstraZeneca dan Novavax untuk pembelian masing-masing 50 juta dosis vaksin. Sehingga ketersediaan vaksin dapat mendukung pemulihan ekonomi nasional (PEN) bahkan ekonomi global.

Menanggapi hal tersebut, anggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi PKS, Anis Byarwati, mengatakan, terdapat 2 kebijakan utama yang akan berpengaruh pada pemulihan ekonomi, yaitu vaksin dan efektivitas kebijakan ekonomi pemerintah. Banyak analisis yang mengkaitkan antara pemulihan ekonomi dengan pelaksanaan vaksin Covid-19. Dimana, PEN sangat bergantung pada keberhasilan vaksin.

“Namun terkait vaksin ini,  terlihat pemerintah belum memiliki strategi yang komprehensif dalam penyediaan vaksin dan strategi vaksinasi. Terbukti dengan pembelian sejumlah obat Covid-19 yang terburu-buru di awal pendemi, kontroversi pembelian vaksin Sinovac yang belum lulus uji klinis, hingga kepercayaan rakyat yang rendah terhadap vaksin yang disediakan pemerintah,” ungkap Anis dalam keterangan rilis yang diterima di Jakarta, Senin (04/01/2021).

Ketua DPP PKS Bidang Ekonomi dan Keuangan ini juga menyatakan, selain faktor vaksin, pemerintah perlu menitikberatkan pentingnya menjaga agar ekonomi mampu bertahan dan terakselerasi di tengah pandemi. Untuk itu efektivitas kebijakan ekonomi dalam menjaga daya tahan ekonomi dengan mendongkrak faktor permintaan (demand), sangat krusial.

“Faktor demand ini terkait demand untuk  konsumsi rumah tangga, belanja pemerintah maupun untuk kebutuhan investasi berbagai sektor ekonomi. Oleh karena itu, peran belanja APBN, belanja PEN, belanja BUMN, penyaluran kredit serta pembiayaan dari perbankan, sangat penting untuk dipacu,” pungkasnya. (eva)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button