Melawan Gagasan FIFA soal Piala Dunia Setiap 2 Tahun

JagatBisnis.com – Gagasan menggelar Piala Dunia setiap dua tahun sekali membuat FIFA dalam situasi terjepit. Karena dipastikan UEFA dan CONMEBOL bakal melawan habis-habisan.

Presiden UEFA, Aleksander Ceferin yang memastikan pihaknya bakal terus melawan gagasan FIFA soal Piala Dunia setiap dua tahun. Dia tak peduli jika FIFA dapat dukungan dari sebagian besar anggotanya.

“Rencana FIFA untuk Piala Dunia setiap dua tahun akan diblokir oleh UEFA dan CONMEBOL. Bahkan jika mereka menerima dukungan dari sebagian besar Federasi,” kata Ceferin, dikutip dari Football Italia.

UEFA memiliki alasan kuat untuk melawan gagasan FIFA tersebut. Mereka memperkirakan, agenda ini akan merusak yang lainnya. Dan sepakbola dunia akan ikut berubah ritmenya.

FIFA diminta untuk mengevaluasi gagasannya tersebut. Dengan Piala Dunia setiap dua tahun sekali, dikatakan Ceferin itu adalah keputusan yang tergesa-gesa.

“Proposal itu merusak semua bentuk sepakbola dan mendevaluasi kompetisi itu sendiri. Konsep ini memiliki semua karakteristik dari keputusan yang ingin diambil FIFA dengan cepat dan membiarkan seluruh dunia menyesalinya,” imbuhnya.

Bagi Ceferin, perjuangan melawan gagasan FIFA ini adalah harga mati. Dia mengibaratkan, perjuangan ini sebagai bentuk dari upaya memenangkan akal sehat.

“UEFA akan terus menentang sampai akal sehat menang dan rencana itu dibatalkan oleh FIFA,” ujar Ceferin.

Pemain Lebih Dulu Melawan

Apa yang dilakukan UEFA ini sebelumnya juga ramai disuarakan oleh beberapa pemain sepakbola dunia. Salah satunya adalah kiper Timnas Belgia, Thibaut Courtois.

Menurut dia, gagasan untuk terus menggelar pertandingan antarnegara, tidak cuma Piala Dunia, tapi juga UEFA Nations League, semata untuk mencari uang.

Para pengambil kebijakan di FIFA dan UEFA menjadi sasaran kritiknya. Dengan adanya turnamen, mereka bisa menjual hak komersial yang nilainya fantastis.

Padahal dari sisi pemain, banyaknya kejuaraan yang diikuti malah menguras tenaga. Courtois mengeluhkan tidak adanya waktu istirahat untuk para pemain.(pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button