Masyarakat Terdampak Bendungan Kuningan Mulai Tempati Rusus

JagatBisnis.com – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Perumahan telah menyelesaikan pembangunan rumah khusus (Rusus) sebanyak 444 unit sebagai hunian relokasi masyarakat yang terdampak pembangunan Bendungan Kuningan di Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Rusus tersebut dibangun di atas lahan seluas 9,8 hektar dengan tipe 28 kopel serta dilengkapi prasarana penunjang dan fasilitas umum.

“Kami telah menyelesaikan pembangunan Rusus sebanyak 444 unit di Kabupaten Kuningan. Setelah dilakukan peresmian Bendungan Kuningan maka rumah khusus ini dapat langsung dihuni oleh masyarakat,” ujar Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Khalawi Abdul Hamid saat melakukan kunjungan kerja ke lokasi pembangunan rumah khusus di Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, beberapa waktu lalu.

Tampak hadir dalam kegiatan tersebut Direktur Rumah Khusus Direktorat Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Yusniewati, Kepala Satuan Kerja Penyediaan Perumahan Provinsi Jawa Barat, Dito Ferakhim, Pejabat Pembuat Komitmen Rumah Susun dan Rumah Khusus Satuan Kerja Penyediaan Perumahan Provinsi Jawa Barat, Rifi Firdaus.

Khalawi menerangkan, rumah khusus tersebut diperuntukkan untuk warga Desa kawungsari sebanyak 361 dan 83 dari Desa Randusari yang terdampak pembangunan Bendungan Kuningan. Pembangunan Rusus tersebut berjarak 4 KM dari Bendungan Kuningan tepatnya di Desa Sukarapih, Kecamatan Cibereum, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat.

Saat ini kondisi Rusus seluruhnya sudah selesai dibangun dan dihuni oleh masyarakat terdampak pembangunan Bendungan Kuningan. Dirjen Perumahan beserta perwakilan pemerintah daerah setempat pun melakukan kunjungan lapangan guna memastikan seluruh rumah yang dibangun layak huni dan memiliki fasilitas pendukung yang memadai sehingga masyarakat bisa nyaman tinggal di tempat yang baru.

“Kami harap masyarakat yang direlokasi bisa tinggal di sini dengan nyaman. Pembangunan Rusus ini merupakan wujud nyata kehadiran pemerintah untuk menyediakan hunian layak bagi masyarakat sekaligus mensukseskan Program Sejuta Rumah,” terangnya.

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, pembangunan Rusus dilaksanakan sebanyak 444 unit yang terdiri dari 419 unit rumah yang dibangun dengan Multi Years Contract (MYC) pada tahun 2020-2021 dan 25 unit dibangun pada tahun 2019. Luas lahan untuk pembangunan Rusus tersebut seluas 9,8 hektar dengan tipe hunian 28 kopel dan dilengkapi dengan prasarana penunjang dan fasilitas umum. Setiap unit Rusus terdiri dari dua kamar tidur, satu ruang keluarga dan satu kamar mandi.

Dalam proses pembangunan Rumah Khusus ini, Kementerian PUPR juga mendorong kolaborasi antar unit organisasi yakni Direktorat Jenderal Perumahan yang membangun 444 Unit Rusus beserta PSU diantaranya jalan lingkungan, jaringan listrik, saluran air, lansekap, dan pompa pendorong/ booster air bersih, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air dengan penyediaan 3 titik sumur bor dalam/ Deep Well kapasitas debit air lebih kurang 1,5 liter/detik, dan Direktorat Jenderal Bina Marga penyediaan perkerasan jalan dengan finishing aspal, serta pemerintah daerah setempat dengan penyediaan fasilitas social dan umum berupa masjid, SDN Kawungsari, Poskesdes, Kantor Desa serta balai pertemuan warga dan penyambungan listrik daya 900 Watt oleh PLN.

Total anggaran pembangunan Rusus tersebut menelan anggaran pembangunan sekitar Rp 59 Miliar dengan rincian Rp 47 Miliar untuk pembangunan rumah dan Rp 8 Miliar untuk pembangunan PSU.

Salah seorang penghuni Rusus, Yani yang merupakan warga terdampak pembangunan Bendungan Kuningan mengaku senang bisa mendapatkan bantuan Rusus dari Kementerian PUPR. Menurutnya kualitas bangunan Rususnya sangat baik dan lingkungannya juga sangat tertata dengan baik.

“Saya senang sekali bisa tinggal di rumah khusus yang dibangun Kementerian PUPR ini. Kualitasnya sangat baik, kokoh dan fasilitas pendukungnya lengkap. Saya dan warga lainnya yang sebelumnya tinggal di Desa Kawungsari terdampak pembangunan Bendungan Kuningan sangat bersyukur bisa dipindahkan ke lokasi ini karena kini kami bisa tinggal di hunian yang layak,” katanya. (srv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button