Lebih dari 200 Ribu Orang di India Meninggal akibat Covid-19

JagatBisnis.com – Jumlah kematian dampak COVID- 19 di India meningkat melampaui 200. 000 pada Rabu, 28 April 2021 karena kekurangan zat asam, bekal kedokteran dan karyawan rumah sakit alhasil menaikkan rekor jumlah permasalahan terkini virus di negeri itu.

Dilansir dari Reuters, gelombang kedua peradangan COVID- 19 di India telah membuat paling tidak 300. 000 orang per hari dites positif selama seminggu terakhir, membanjiri sarana kesehatan dan krematorium, dan mendesak jawaban global yang terus menjadi menekan.

Dalam 24 jam terakhir, 360. 960 permasalahan terkini dicatat, keseluruhan satu hari terbesar di bumi, menjadikan keseluruhan jumlah permasalahan COVID- 19 di India hampir 18 juta. Setelah itu, ada 3. 293 kematian, hari sangat memadamkan sepanjang ini, menjadikan korban berpulang jadi 201. 187.

Para ahli yakin enumerasi sah jauh di dasar ditaksir jumlah korban sebenarnya di negeri dengan populasi 1, 3 miliyar itu.

Di bunda kota, New Delhi, ambulans berjajar berjam- jam untuk membuat korban COVID- 19 ke sarana krematorium gawat di halaman dan tempat parkir, tempat jenazah terbakar di barisan kusen bakar.

Pengidap virus Corona- banyak yang kesusahan bernapas- berkumpul di kuil Sikh di pinggiran kota, berambisi untuk mengamankan sebagian cadangan zat asam yang ada di situ.

Polisi mengatakan kebakaran Rabu pagi, di sebuah rumah sakit di pinggiran Mumbai membunuh 4 orang dan menyakiti sebagian yang lain.

Musibah di rumah sakit telah jadi kesedihan besar untuk negeri yang kekurangan tempat tidur dan bekal zat asam.

Minggu lalu, kebakaran terjadi di sebuah rumah sakit yang menjaga penderita COVID- 19 dan tong zat asam yang bocor di rumah sakit lain menyebabkan kematian 22 orang.

Cadangan zat asam dan perlengkapan juru selamat hidup mulai berdatangan di New Delhi, termasuk ventilator dan konsentrator zat asam dari Inggris, dengan lebih banyak dikirim dari Irlandia, Jerman, dan Australia.

Sebagian negeri telah menangguhkan penerbangan dari India, mengutip tahap untuk menghindari versi virus yang lebih buas. Kepala negara AS Joe Biden mengatakan ia telah berdialog jauh luas dengan Kesatu Menteri India Narendra Modi, termasuk bila Amerika Sindikat akan bisa mengirimkan vaksin ke negeri itu.

” Aku pikir kita akan terletak dalam posisi untuk bisa memberi, memberi vaksin dan wawasan dengan negeri lain yang amat menginginkan. Seperti itu impian,” tuturnya pada reporter di Bangunan Putih, Selasa.

Ketua Unit Luar Negara AS untuk asumsi garis besar COVID- 19, Gayle Smith, mengingatkan tantangan India akan menginginkan usaha berkepanjangan:” Kita seluruh butuh menguasai kalau kita masih terletak di garis depan. Ini belum mencapai puncaknya.”(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button