Lamanya Pandemi Banyak yang Stres hingga Lari ke Narkoba

JagatBisnis.com – Direktorat Perbuatan Kejahatan Narkoba Bareskrim Mabes Polri telah menangani 19. 229 masalah perbuatan kejahatan narkotika di semua Indonesia. Dari masalah perbuatan kejahatan itu, sebesar 24. 878 orang telah diresmikan sebagai terdakwa dan benda fakta 6 ton narkotika jenis sabu telah disita aparat.

Terkait perihal ini, Delegasi Pimpinan Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni memberikan reaksi positif. Sahroni mengapresiasi tingginya nilai penindakan yang dilakukan Polri karena perihal itu membuktikan komitmen Bareskrim Polri dalam membasmi narkoba di Tanah Air.

” Di tengah- tengah endemi COVID- 19 yang masih mencekam, sanggup lalu bersinergi dan bertugas amat bagus dalam menguak ribuan permasalahan dalam durasi sebagian bulan terakhir. Saat endemi memang banyak yang tekanan pikiran dan kabur ke narkoba, jadi memang momentum ini digunakan oleh para bos untuk lebih aktif menjual narkoba,” tutur Sahroni pada reporter, Jumat 23 Juli 2021

Lebih lanjut, Sahroni pula menerangi kenaikan jumlah benda fakta yang sukses diamankan oleh Bareskrim Polri dibanding tahun sebelumnya. Bagi Sahroni, dari benda fakta yang diamankan itu jelas nampak kalau terdapat ekskalasi jumlah benda buruan dari tahun- tahun sebelumnya.

” Jadi jika pada sejauh tahun 2020 Polri sukses menguak sekitar 6 ton sabu, ini terkini di medio 2021 Polri sudah mengambil 6 ton sabu. Artinya, sabu- sabu ini tidak sukses hingga ke warga karena gopoh- gapah diamankan polisi. Artinya pula, terdapat ratusan ribu bahkan jutaan nyawa yang sukses diselamatkan dari narkoba,” ucapnya.

Terakhir, Sahroni meminta supaya hasil ini diperkuat dengan menggunakan perkembangan teknologi dan fokus pada pencegahan penyebaran. Tidak hanya itu, Bareskrim Polri pula butuh lalu berkordinasi dengan pihak terkait untuk merehab para pengguna.

” Hasil semacam ini pastinya wajib lalu dipertahankan dan diperkuat dengan meningkatkan teknologi, informasi intelejen, hingga kerjasama dengan berbagai lembaga lain untuk merehab para pengguna. Meringkus pengguna dan merehab itu berarti, tetapi membekuk bandarnya lebih berarti lagi,” ucap Sahroni.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button