Korea Utara Tolak 3 Juta Dosis Vaksin Sinovac

JagatBisnis.com – Korea Utara telah menolak sekitar 3 juta takaran vaksin COVID- 19 dari Sinovac Biotech Cina, dengan mengatakan vaksin itu hendaknya dikirim ke negara- negara yang terkena akibat parah, tutur UNICEF, Rabu 1 September 2021, semacam dilansir CNA.

Bagi UNICEF, Departemen Hal Khalayak Korut melaporkan antipati itu merujuk pada cadangan vaksin garis besar yang terbatas dan lonjakan virus yang berkepanjangan di tempat lain. UNICEF sendiri mengatur cadangan vaksin Corona ataupun COVAX untuk negara- negara berpendapatan kecil.

Sepanjang ini, Korea Utara belum melaporkan permasalahan COVID- 19 dan telah meresmikan tindakan anti- virus yang kencang, termasuk penutupan pinggiran dan pemisahan ekspedisi dalam negeri.

Seorang ahli ucapan badan PBB mengatakan pada Reuters, kalau departemen akan lalu berbicara dengan sarana COVAX untuk menyambut vaksin dalam sebagian bulan mendatang.

Pada bulan Juli, Korea Utara telah menolak pengiriman vaksin AstraZeneca karena kebingungan akan dampak sisi, bagi lembaga think- tank Korea Selatan, yang berafiliasi dengan agen agen rahasia Korea Selatan.

Institute for National Security Strategy setelah itu mengatakan kalau Korea Utara tidak terpikat pada vaksin Cina, karena kebingungan mereka mungkin tidak sedemikian itu efisien, tetapi mereka terpikat dengan vaksin yang dibuat Rusia.

Sebagian negeri semacam Thailand dan Uruguay telah mulai menggunakan vaksin lain untuk mereka yang menyambut injeksi Sinovac sebagai takaran awal mereka dalam usaha untuk tingkatkan proteksi.

” Kita lalu bertugas dengan daulat DPRK untuk menolong menjawab endemi COVID- 19,” tutur ahli ucapan Federasi Garis besar untuk federasi Vaksin dan Pengimunan, salah satu badan yang mengetuai desain COVAX.(pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button