Kenali Gejalanya Dampak Fatal COVID-19 pada Otak

JagatBisnis.com – COVID- 19 amat berhubungan dengan kendala pada alat pernapasan dan sistem respirasi, menyebabkan kerusakan parah dan komplikasi kesehatan yang parah pada alat. Tetapi, banyak yang tak mengetahui kalau akibat COVID- 19 pula lumayan berat pada otak.

Betul, bagi ahli saraf terkenal, sekitar 20- 30 persen penderita COVID- 19 di bagian pemeliharaan intensif memiliki sebagian wujud keikutsertaan otak. Para ahli mengatakan kalau, tidak hanya dari 4 jenis besar keikutsertaan otak pada COVID- 19, peradangan inferior yang tiba bersama COVID- 19 pula menyebabkan keikutsertaan otak dengan cara langsung.

“ Terbebas dari 4 kelompok besar keikutsertaan otak, kita pula mendapatkan neuropati semacam Sindrom Guillain- Barre kala seseorang jadi layuh. Ini pula terus menjadi nampak pada penderita dengan COVID- 19,” ujar

konsultan ahli saraf tua Continental Hospitals Meter. K. Singh, diambil dari laman The Health Site.

Gimana COVID- 19 mempengaruhi otak?

Perwujudan otak pada COVID- 19 dengan cara besar bisa dikategorikan jadi 4 kelompok. Terdapat jenis vaskular di mana terjadi pemejalan pada sistem nadi ataupun sistem vena alhasil menyebabkan infark di otak ataupun epistaksis vena di otak.

Jenis kedua merupakan peradangan virus corona langsung ke otak yang biasanya bermanifestasi sebagai“ brain fog” ataupun ensefalopati dimana penderita jadi sangat mengantuk dan tidak bisa dibangunkan. Bagi para ahli, ini bersinambung bahkan setelah membaik dan bertahan sebagian minggu sampai sebagian bulan. Pandangan ketiga keikutsertaan otak dalam COVID- 19 merupakan karena jawaban hiper- inflamasi.

” Dalam permasalahan ini, kita mendapatkan banyak ensefalomielitis demielinasi kronis. Itu bagian putih otak dan abu- abu membesar dan menyebabkan kerusakan yang amat parah pada otak. Ini bisa pengaruhi satu bagian otak ataupun bisa mempengaruhi semua otak,” tutur Meter. K. Singh.

Perwujudan neurologis terjadi pada 50% penderita jaga inap

Peradangan inferior yang melampiri COVID- 19 pula menyebabkan keikutsertaan otak dengan cara langsung. Cairan pekat menabur dari hidung ke otak ataupun dari kuping ke otak dan terkadang melalui pembuluh darah, untuk mencapai otak dan menyebabkan banyak kerusakan otak.

Peradangan inferior otak yang lain pula terus menjadi bertambah mengenang COVID- 19 yang menyebabkan pengepresan imunitas dan pengepresan imunitas yang diinduksi obat. Bagi para ahli, perwujudan neurologis terjadi pada sekitar setengah dari penderita COVID- 19 yang dirawat di rumah sakit.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button