Karena Vaksin, IMF Pangkas Proyeksi Ekonomi Dunia

JagatBisnis.com – Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi dunia pada tahun ini. Dananya diperkirakan lebih rendah dari proyeksinya pada Juli lalu yang sebesar 6 persen. Prospek ekonomi global diturunkan karena IMF melihat kesenjangan besar dalam distribusi vaksin antar negara maju dan negara berkembang.

Ketua IMF Kristalina Georgieva mengungkapkan, selain persoalan vaksin, ada risiko terkait utang, serta ancaman tingginya inflasi di sejumlah negara besar. Walau ekonomi global bangkit kembali. Tapi, pandemi Covid-19 masih terus membatasi pemulihan ekonomi dunia.

“Karena sebagian besar negara berkembang akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih dari pandemi. Sementara, ekonomi negara maju akan kembali ke tingkat output pra-pandemi pada 2022. Sehingga kami menghadapi pemulihan ekonomi global yang tetap ‘tertatih-tatih,’ karena pandemi,” katanya, Rabu (6/10/2021).

Amerika Serikat (AS) dan China, lanjut Georgieva, akan tetap menjadi mesin pertumbuhan yang vital dalam ekonomi dunia, termasuk juga Italia dan negara-negara di Eropa yang menunjukkan momentum pertumbuhan yang kuat, yang sebagian lainnya memburuk.

“Bahkan, ancaman kenaikan inflasi menjadi risiko utama yang akan dihadapi sebagian besar negara-negara berkembang pada 2022 nanti. Inflasi ini dapat mengakibatkan kenaikan suku bunga yang cepat dan kondisi keuangan akan lebih ketat,” tegasnya. (*/esa)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button