Ini yang Bikin Mobil Loyo Usai Ganti Knalpot

JagatBisnis.com – Salah satu tujuan yang akan digapai saat melakukan perubahan pada mobil, ialah mendapatkan penampilan yang lebih. Cara yang sangat biasa dilakukan, ialah dengan mengubah knalpot.

Pipa yang bekerja untuk menuangkan gas campakkan itu, ukurannya berbeda- beda terkait dari kapasitas mesin. Terus menjadi besar penampilan, hingga dimensi dan jumlahnya pula bertambah.

Berita Terkait

Tidak hanya meningkatkan keahlian mesin, mengubah knalpot dengan produk aftermarket pula dilakukan biar dapat mendapatkan suara yang lebih besar seperti mobil gerak badan.

Untuk dapat mencapai perihal itu, biasanya pemilik mobil memilah pipa knalpot yang ukurannya lebih besar. Tetapi, tak jarang mereka setelah itu malah mengalami masalah penyusutan penampilan.

Dilansir dari laman Seva. id, Sabtu 19 Juni 2021, perihal itu disebabkan pipa yang diseleksi sangat besar ukurannya. Banyak yang salah biasa terkait perihal ini.

Asumsi dimensi lebih besar lebih bagus tidak legal untuk pipa knalpot, karena pergantian format akan menyebabkan tekanannya jadi lebih kecil.

Walhasil, asap malah menampung di dalam pipa dan dapat menyebabkan gejolak, yang setelah itu berakibat pada loyonya keahlian mesin. Bukan cuma itu, dampak dari turunnya daya mesin menyebabkan konsumsi materi bakar pula jadi lebih abur.

Terdapat yang mengenakan bimbingan garis tengah pipa knalpot berdasarkan kapasitas mesin, di mana yang angkanya di dasar 1. 500cc menggunakan dimensi 2 inci. Sementara untuk mesin di atas 1. 500cc sampai 2. 000cc, diameternya 2, 5 inci.

Oleh karena itu, dianjurkan untuk tidak mengganti bagian itu dan tetap mengenakan knalpot bawaan pabrik, yang sudah didesain sedemikian muka untuk memberikan resep yang cocok antara penampilan dan kemampuan.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button