India Sudah Capai Lebih dari 1 Miliar Dosis Vaksin Covid-19

JagatBisnis.com – India telah mencapai lebih dari 1 miliar dosis vaksin Covid-19, suatu prestasi luar biasa hanya beberapa bulan setelah gelombang kedua infeksi menewaskan ribuan orang di seluruh negeri ini. Tetapi ketika India merayakan melewati tonggak sejarah pada Kamis (21/10/2021), beberapa ahli memperingatkan bahwa ancaman pandemi belum berakhir di negara berpenduduk 1,3 miliar,. Karena jutaan orang belum menerima dosis vaksin sama sekali.

Sejauh ini, India telah memvaksinasi penuh hanya 30% dari populasi orang dewasa dan memberikan satu dosis hingga 74%, menurut Kementerian Kesehatan India pada 16 Oktober. Statistik tersebut tidak termasuk anak-anak di bawah 18 tahun yang merupakan 41% dari populasi India dan belum memenuhi syarat untuk divaksin.

Berita Terkait

Bahkan ketika India berlomba untuk sepenuhnya memvaksinasi populasi orang dewasanya, negara itu membuka dan mengekspor jutaan dosis vaksin. Pada hari Jumat (22/10/2021) besok, turis asing pertama akan tiba di negara itu setelah jeda hampir 18 bulan.

Kemudian di dalam negeri, jutaan orang bepergian untuk merayakan berbagai festival, dengan pergerakan yang diperkirakan akan meningkat pada bulan November selama Diwali, festival cahaya Hindu.

Para ahli khawatir, perjalanan antarnegara bagian dan kemungkinan varian baru dapat menyebabkan gelombang infeksi ketiga, membuat orang yang tidak divaksinasi dan anak-anak paling berisiko.

“Sulit untuk diprediksi karena pengalaman global menunjukkan, segala sesuatunya dapat berubah menjadi buruk kapan saja,” kata Dr. Anant Bhan, pakar kesehatan dan kebijakan global dari kota Bhopal, India tengah. “Tapi tren di India saat ini sangat menggembirakan. Jumlah vaksin yang diberikan tinggi dan tidak ada peningkatan kasus”.

Sebanyak 8 juta dosis vaksin diberikan pada hari-hari biasa, tetapi Asosiasi Medis India menyerukan kepada pemerintah untuk menghentikan ekspor sampai lebih banyak orang divaksinasi di dalam negeri.

India telah mengalami dua gelombang Covid-19, satu tahun lalu sebelum vaksin tersedia, dan yang kedua terjadi hanya beberapa minggu setelah program inokulasi ambisius negara itu dimulai awal tahun ini.

Dosis pertama mulai diluncurkan pada bulan Januari untuk warga yang rentan dan pekerja garis depan, bagian dari kelompok prioritas 300 juta orang, hampir sama banyaknya dengan seluruh populasi AS.

Pada saat yang sama, jutaan dosis Covishield, vaksin Astrazeneca yang diproduksi di India, diekspor ke negara lain dan platform berbagi vaksin global COVAX.

Perdana Menteri (PM) Narendra Modi mengklaim India menyelamatkan “seluruh umat manusia” dari tragedi. Tetapi di dalam negeri, program vaksin terbesar di dunia mengalami kendala.

“Kami benar-benar menghadapi cegukan pada awalnya,” kata Dr. J. A. Jayalal, presiden Asosiasi Medis India kepada CNN. “Kami tidak dapat memenuhi permintaan kami yang besar, dan ada banyak keraguan (untuk divaksin), terutama di antara penduduk pedesaan kami”.

Tingkat vaksinasi masih sangat rendah karena gelombang kedua Covid-19 dibangun pada awal Maret, dan pada akhir bulan, pemerintah telah menghentikan ekspor vaksin untuk memprioritaskan orang India.

Lonjakan kasus Covid-19 membawa kepanikan dan keputusasaan ketika jutaan orang menghadapi sistem perawatan kesehatan negara yang runtuh. Beberapa orang dengan putus asa memposting bantuan di media sosial, berharap mendapatkan tempat tidur rumah sakit atau oksigen medis.

Pada bulan April, beberapa minggu sebelum kasus memuncak dengan lebih dari 400.000 infeksi sehari, persediaan vaksin mengering, dengan setidaknya lima dari 29 negara bagian India melaporkan kekurangan yang banyak.

Beberapa distrik di negara bagian barat Maharashtra harus menangguhkan sementara upaya vaksinasi, termasuk lebih dari 70 pusat di ibu kota keuangan Mumbai, menurut menteri kesehatan negara bagian itu, Rajesh Tope.

Pemerintah menghadapi kritik luas untuk penanganan krisis. Banyak orang beranggapan, PM Modi meremehkan keparahan pandemi. Pihak berwenang terlambat meningkatkan program vaksinasi, dan baru pada bulan Agustus lebih banyak pusat vaksinasi dibuka dan kampanye pendidikan diluncurkan di daerah pedesaan. (pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button