Fakta Terkini Pandemi COVID-19 di Dunia

JagatBisnis.com –  Jumlah permasalahan COVID- 19 di bumi, pada Kamis, 16 September 2021 jam 18. 00 Wib berdasarkan informasi worldometers. kabar terdaftar telah mencapai 227. 342. 315 permasalahan. Dikabarkan jumlah kematian terkait COVID- 19 mencapai 4. 675. 187 permasalahan. Sedangkan jumlah orang yang membaik dari COVID- 19 terdaftar 204. 034. 407 orang.

Virus corona sudah menabur ke 221 negeri dan kawasan di semua bumi. Negeri dengan permasalahan COVID- 19 paling banyak merupakan Amerika Sindikat dengan jumlah permasalahan mencapai 42, 48 juta jiwa dan jumlah kematian 685 ribu orang. Diiringi oleh India dengan 33, 34 juta permasalahan dan keseluruhan kematian 444 ribu orang.

Jumlah permasalahan paling banyak ketiga ialah Brasil dengan 21 juta orang terkonfirmasi positif COVID- 19. Sedangkan jumlah kematian dampak COVID- 19 di negeri Amerika Latin itu sebesar 558. 640 permasalahan.

Indonesia terletak di tingkatan ke- 13 dalam Worldometer dengan jumlah permasalahan COVID- 19 sebesar 4, 1 juta permasalahan dan 139. 682 kematian. Selanjutnya fakta- fakta COVID- 19 di bumi.

Indonesia

Indonesia sedang dalam dialog dengan Badan Kesehatan Bumi( World Health Organization), dan 6 industri obat untuk jadi pusat garis besar untuk pembuatan vaksin, tutur Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, pada Reuters semacam dilansir CNA, Kamis 16 September 2021. Seorang ahli ucapan World Health Organization pula mengonfirmasi atensi Indonesia itu, tetapi menolak untuk mengatakan apakah Indonesia merupakan calon utama.

Merinci strategi ambisius untuk awal kalinya, Budi Gunadi Sadikin mengatakan, dalam sebuah tanya jawab kalau Indonesia akan mengawali inisiatif dengan memprioritaskan pembelian vaksin COVID- 19 dari industri yang memberi teknologi, dan mendirikan sarana di Indonesia.

” Kita bertugas serupa dengan World Health Organization untuk jadi salah satu pusat manufaktur garis besar untuk mRNA,” tuturnya.

Singapura

Singapore telah kembali ke kehidupan wajar, walaupun jumlah permasalahan COVID- 19 masih bertambah. Penguasa Singapore meringankan ketentuan pemisahan pergerakan dan memperbolehkan para pekerja migran yang sudah divaksin komplit mengunjungi tempat- tempat biasa.

Thailand

Kota Bangkok akan dibuka kembali untuk turis global pada 15 Oktober, setelah paling tidak 70 persen penduduknya diharapkan telah divaksinasi seluruhnya.

Ketetapan itu timbul setelah dialog antara Menteri Pariwisata dan Berolahraga Thailand, Pipat Ratchakitprakan, dan Gubernur Bangkok, Aswin Kwanmuang, pada Rabu 15 September 2021.

Inggris

Penguasa Inggris telah memublikasikan program penguat( booster) vaksin COVID- 19 untuk orang yang lebih berumur dan lebih rentan, segera setelah Kesatu Menteri Boris Johnson memercayakan vaksin daripada penguncian lebih lanjut. Johnson menghapuskan pemisahan virus corona terakhir di Inggris pada Juli dengan tujuan” kembali wajar”.

Para administratur mengatakan vaksin COVID- 19 telah melindungi lebih dari 112. 000 nyawa dan menghindari 24 juta peradangan kala mereka menganjurkan injeksi ketiga untuk aparat kesehatan garis depan dan mereka yang berumur di atas 50 tahun ataupun rentan dengan cara klinis, dimulai dengan orang yang sangat beresiko.

Amerika Serikat

Amerika Sindikat tengah meningkatkan“ sistem ekspedisi global” yang terkini di mana didalamnya termasuk usaha pemberlakuan contact tracing( pencarian kontak). Sistem itu akan diberlakukan kala Amerika mulai membuka kembali negaranya untuk para pendatang, demikian disampaikan oleh seorang administratur tua Bangunan Putih, pada Rabu( 15 atau 9).

Reuters awal melaporkan pada dini Agustus kalau Bangunan Putih sedang meningkatkan persyaratan masuk vaksin yang legal untuk hampir seluruh wisatawan asing. Sebelumnya Bangunan Putih sudah berikan verifikasi, grupnya sedang memikirkan untuk meminta vaksinasi untuk wisatawan asing.

India sedia kembali ekspor Vaksin COVID- 19

India mengatakan grupnya sudah hampir berakhir mengecek perkembangan dari cara ekspor vaksin COVID- 19 ke semua bumi, spesialnya Afrika yang amat menginginkan.

India merupakan produsen vaksin terbesar, tetapi negeri itu mengakhiri ekspor pada April lalu untuk melawan lonjakan peradangan COVID- 19 di dalam negara yang saat ini situasinya sudah sukses dikendalikan kembali.

Sebuah pangkal yang tidak ingin dituturkan namanya mengatakan pada Reuters kalau India saat ini mengalami surplus vaksin setelah paling tidak 61 persen dari keseluruhan penduduk India menyambut takaran awal dari vaksin COVID- 19. Keseluruhan jumlah penduduk di diperkirakan mencapai 944 juta orang.

Uni Eropa

Para kepala negeri Eropa, Rabu( 15 atau 9) melantamkan negara- negara kawasan itu bersama- sama memberikan ilustrasi untuk bumi tentang vaksinasi garis besar, area dan memindahkan teknologi setelah bertemu dalam sebuah forum di Bulu halus, Italia.

Kepala negara Jerman Frank- Walter Steinmeier menekan negara- negara Uni Eropa untuk” fokus pada daya model kerjasama kita”, sekalian menambahkan kalau beliau” percaya” negara- negara itu bisa bersama- sama membuat” perkembangan dengan cara jelas” kepada isu- isu utama bumi.(pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button