Bolehkah Anak dengan Diabetes Vaksin COVID-19?

JagatBisnis.com –  Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menulis sebesar 1. 249 anak Indonesia menderita diabet melitus tipe 1( DMT1). Tetapi banyak orang berumur yang belum menguasai penindakan tepat pada anak dengan diabet, termasuk untuk berikan vaksin COVID- 19.

Pimpinan Biasa Jalinan Dokter Anak Indonesia( IDAI) Profesor. Dokter dokter Nyaman Bhakti Pulungan, Sp. A( K), FAAP, FRCPI( Hon) mengatakan, anak dengan DMT1 dapat menyambut vaksin COVID- 19 dengan syarat, kadar gula darahnya terkendali. Tidak hanya itu, penderita anak DMT1 bisa diskusi ke dokter supaya membenarkan badannya sedia divaksinasi.

” Tidak masalah. Tidak terdapat kontraindikasi untuk mereka( kanak- kanak dengan diabet tipe 1 terkendali). Itu terdapat di pesan saran IDAI. Jadi, jangan ragu untuk berangkat ke pusat vaksinasi dan miliki injeksi( vaksin),” tutur Profesor. Nyaman dalam rapat pers bersama Novo Nordisk, baru- baru ini.

Diketahui DMT1 merupakan penyakit parah yang sungguh- sungguh dan hingga saat ini belum terdapat penyembuhan yang bisa menyembuhkan. Dalam durasi 10 tahun terakhir, kebiasaan DMT1 di Indonesia bertambah 7 kali bekuk, dari 3, 88 per 100 juta penduduk pada tahun 2000 jadi 28, 19 per 100 juta penduduk pada tahun 2010.

Karena tingginya nilai underdiagnosis( penderita yang tidak terdiagnosis) dan misdiagnosis( penderita dengan hasil penaksiran yang salah), nilai tentu kebiasaan DMT1 pada kanak- kanak diperkirakan lebih besar dibanding dengan informasi yang sudah terdapat. Untuk itu, orang berumur wajib mengidentifikasi gejala dini DMT1 pada anak.

” Gejala yang wajib diwaspadai orang berumur, merupakan kala anak mengalami gejala berbentuk kerap dahaga dan kerap campakkan air kecil, dan banyak makan tetapi berat tubuhnya malah turun,” lanjut Profesor. Nyaman.

Profesor Nyaman memperhitungkan, kemajuan penindakan diabet sejak 100 tahun temuan insulin membolehkan kanak- kanak dengan DMT1 bisa hidup dengan lebih bagus dan segar. Sayangnya, diagnosis DMT1 hampir tidak berganti sejak ditemuinya insulin.

” Faktanya, masih banyak kanak- kanak yang meninggal dampak diabet tipe- 1 karena minimnya pembelajaran diabet, layanan kesehatan spesial, perlengkapan untuk memantau diabet, dan pula obat- obatannya,” bebernya.

Untuk itu, Profesor Nyaman menerangkan, penindakan DMT1 wajib menyeluruh. Salah satu kasus yang dialami terkait diabet merupakan informasi. Perihal itu, tuturnya, bisa ditangani melalui pembuatan sistem pendaftaran melalui aplikasi bersama Novo Nordisk.

” Aplikasi ini akan mencakup sistem pendaftaran, bimbingan, saran penyembuhan dan monitoring. Aku beriktikad jika kita dapat membuat apliaksi yang menyeluruh, Indonesia akan jadi negeri awal yang memiliki sistem yang tepat untuk kanak- kanak dengan DMT1 dan menolong masing- masing pandangan penindakannya,” tuturnya.(pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button