Bea Cukai Jateng DIY dan Bea Cukai Banyuwangi Paparkan Capaian Penerimaan Negara

JagatBisnis.com –  Kantor Wilayah Bea Cukai Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (Jateng DIY) dan Kantor Bea Cukai Banyuwangi memaparkan masing-masing capaian lewat dialog kinerja organisasi (DKO) periode Juli 2021.

Hingga 31 Juli 2021, Bea Cukai Jateng DIY telah menyetor penerimaan negara sebesar Rp23,51 triliun. Paparan penerimaan tersebut disampaikan dalam rapat DKO pada Selasa (10/08).

Kepala Bidang Kepabeanan dan Cukai Kanwil Bea Cukai Jateng DIY, Nur Rusyidi menyampaikan meski baru mencapai 52,42% dari target APBN Rp44,84 triliun, capaian penerimaan tersebut tumbuh sebesar 13,89% (yoy) atau Rp2,87 triliun.

“Adapun dari total penerimaan sebesar Rp23,51 triliun tersebut, masih didominasi dari sektor cukai dengan rincian penerimaan cukai sebesar Rp22,48 triliun, lalu bea masuk sebesar Rp985,5 miliar, dan bea keluar sebesar Rp44,42 miliar,” paparnya.

Meski terjadi penurunan produksi rokok -7,15% (yoy) pada jenis sigaret kretek mesin, kata Nur, namun dibanding 2020 penerimaan cukai secara keseluruhan mengalami pertumbuhan 13,79% (yoy) atau sebesar Rp2,72 triliun. Kenaikan ini dikontribusi pelunasan CK1 2020 sebesar Rp6,34 triliun. Akumulasi penerimaan bea masuk yang juga terus tumbuh hingga Juli sebesar 15,35% (yoy) atau sebesar Rp131,1 miliar.

Importasi komoditi part kendaraan, gula, hingga tas menjadi kontributor terbesar sektor bea masuk. Bea keluar juga mulai menunjukkan trend positif, eksportasi produk turunan CPO menjadi kontributor lonjakan penerimaan bea keluar hingga tumbuh tumbuh 34,08% (yoy) atau sebesar Rp11,3 miliar.

Nur berharap penerimaan tahun 2021 dapat tercapai mengingat trend dari sektor cukai, bea masuk, dan bea keluar yang secara keseluruhan mengalami pertumbuhan dibanding tahun 2020. “Trend bea masuk kami masih optimis mengingat dari Januari selalu diatas (yoy) 2020. Bea keluar kita juga masih optimis, trend-nya juga saya lihat grafiknya masih diatas 2020. Untuk hasil tembakau memang trend masih cukup, semoga di September atau Oktober ini bisa naik,” harap Nur.

Sementara itu, Bea Cukai Banyuwangi dalam rapat DKO nya juga menyampaikan progres pencapain target kinerja sampai dengan bulan pelaporan. Tidak hanya menyampaikan progres capaian, dalam DKO juga di bahas langkah dan strategi pada bulan berjalan untuk mencapai target yang telah ditentukan.

Kepala Seksi Kepatuhan Internal dan Penyuluhan Bea Cukai Banyuwangi, Dominica Roesdiati mengungkapkan, dari sisi penerimaan tercapai sebesar 80,06% dari target yang telah ditentukan, capaian penerimaan sebesar Rp5.955.430.750  dari target penerimaan sebesar Rp7.438.884.000.

“Capaian penerimaan sebesar ini merupakan capaian yang luar biasa, mengingat baru menginjak bulan ke tujuh tahun berjalan,” ujarnya.

Selain itu, Dominica menyampaikan dari sisi pengawasan juga digencarkan kegiatan operasi pengawasan dan patroli laut. Untuk kegiatan patroli laut telah dilaksanakan sampai dengan bulan Juli sebanyak tujuh kali. Sedangkan, untuk operasi pengawasan dilaksanakan sampai dengan bulan Juli sebanyak sebelas kali.(srv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button