Bea Cukai Jaring Potensi Para Pelaku Usaha Berpotensi Ekspor di Berbagai Wilayah

JagatBisnis.com –  Untuk dapat meningkatkan daya saing produk dalam negeri di pasar internasional, pemerintah melalui Bea Cukai berupaya memberikan bantuan kepada para pelaku usaha baik dari segi prosedural maupun fiskal berupa pemberian fasilitas kepabeanan.

Di wilayah Lampung, Bea Cukai memberikan asistensi kepada PT Pacrim Nusantara Lestari Foods. “Kegiatan ini merupakan respon atas permintaan yang dilakukan perusahaan tersebut kepada Bea Cukai,” ungkap Tubagus Firman Hermansjah, Kepala Subdirektorat Komunikasi dan Publikasi Bea Cukai.

Asistensi kali ini membahas beberapa hal tentang kepabeanan seperti Petunjuk teknis mengenai dokumen kepabeanan terkait masterlist dan COO/SKA, Kawasan Berikat, dan mengenai status kepabeanan PT Pacrim Nusantara Lestari Foods.

Untuk mendorong potensi UMKM di wilayah Kalimantan, Bea Cukai Banjarmasin mengunjungi unit produksi madu di wilayah kota Banjarbaru. Bea Cukai juga berkesempatan berdiskusi terkait proses bisnis industri rumah tangga produk madu bersama pengusaha madu hutan. Madu yang diproduksi di wilayah ini dikenal dengan rasanya yang asam dan manis dan dihasilkan dari lebaj jenis trigona itama atau lebah kelulut.

Sinergi untuk mendorong potensi UMKM dilakukan oleh Bea Cukai Cirebon dengan Disperindag Kabupaten Cirebon. Diungkapkan oleh Bea Cukai Cirebon bahwa Bea Cukai memiliki tugas untuk mendorong pertumbuhan ekspor di wilayah Cirebon.

Cirebon sendiri merupakan daerah yang memiliki banyak potensi ekspor seperti furniture, olahan makanan, dan kerajinan tangan. “Melalui koordinasi Bea Cukai Cirebon akan bersinergi dengan Pemerintah Daerah untuk bersama-sama meningkatkan pertumbuhan ekspor di Kabupaten Cirebon. Sasaran utamanya adalah para pengusaha UKM/IKM. Peningkatan ekspor ini juga merupakan salah satu upaya mendukung program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN),” tambah Firman.

Bea Cukai Wilayah Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur juga menjalankan tugas asistensinya. Kali ini Bea Cukai mengunjungi pabrik ekspor ikan PT Matsyaraja Arnawa Stambhapura di Pelabuhan Perikanan Tanau, Kupang, NTT.

Bea Cukai akan terus memberikan asistensi kepada perusahaan tersebut sehingga nantinya dapat lebih berkembang dan membuat harga ekspornya bersaing mengingat perusahaan ini memiliki potensi yang besar dalam ekspor dan telah menerapkan proses pengolahan ikan yang bagus serta taat dalam menjalankan ketentuan di bidang kepabeanan.

Dalam kesempatan yang sama Bea Cukai juga menggali potensi ekspor usaha La Moringa yang memproduksi bahan pangan dari kelor antara lain Cokelat Kelor, Teh Kelor, Stik Kelor, Kripik Kelor dan Kue Lapis Kelor yang mempunyai aneka varian rasa, yakni rasa original dengan taburan kenari Alor, cheese moringa, dan cokelat moringa.(srv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button