Badai Sitokin Ternyata Lebih Banyak Dialami Orang Seperti Ini

JagatBisnis.com –  Badai sitokin bisa menyebabkan penderita COVID- 19 mengalami perburukan gejala. Seseorang yang terkena angin besar sitokin bisa menyebabkan keadaannya jadi kritis, bahkan menyebabkan kematian.

Ahli penyakit dalam, Dokter. Jeffri Aloys Gunawan, Sp. PD, juga tidak membantah kalau angin besar sitokin ialah tahap yang menyeramkan dan amat beresiko.

” Dan esoknya dapat memunculkan kerusakan alat dalam, yang mungkin tidak dapat kembali jika sudah amat berat dan dapat memunculkan kematian,” tutur ia saat sesi#GOODTALKSERIES A- Z Panduan Isoman Anti Belingsatan di [email protected] id, Sabtu 28 Agustus 2021.

Lebih lanjut dokter Jeffri menjelaskan, ternyata faktor generasi ikut jadi pemicu tampaknya angin besar sitokin dan tidak seluruh orang akan mengalami angin besar ini.

” Jadi, tidak tentu seluruh orang akan mengalami tahap angin besar sitokin. Jadi sahabat tak harus takut kalau jika COVID- 19 akan bisa tahap ketiga( angin besar sitokin),” ucapnya.

Jeffri menjelaskan, berdasarkan hasil riset, tahap angin besar sitokin lebih banyak dirasakan oleh banyak orang yang memiliki genetik ataupun DNA yang mengandung gen penyakit HLH( Hemophagocytic lymphohistiocytosis).

” Jadi, HLH merupakan sesuatu penyakit yang menyebabkan disregulasi ataupun terdapatnya kendala pada sel- sel darah putih kita. Sahabat yang tidak memiliki gen HLH ini pasti dapat lebih hening, karena mungkin angin besar sitokinnya lebih kecil,” tutur ia meredakan.

” Seperti itu yang menanggapi mengapa kenapa terdapat beberapa orang yang perburukan. Terdapat sekitar 10- 15 persen yang mengalami gejala berat, angin besar sitokin, dan akhirnya meninggal sekitar 3 persen,” jelas dokter. Jeffri Aloys Gunawan.(pia)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button