AS Dituding Mendanai Penelitian Virus Berbahaya di Wuhan

JagatBisnis.com – Perbincangan tentang asal- usul virus corona belum usai, tetapi kontroversi terkini telah timbul terkait riset yang dilakukan di Cina dengan dorongan anggaran dari penguasa Amerika Sindikat.

Perkara ini berhubungan dengan dugaan yang belum teruji kalau virus corona berawal dari sebuah makmal di Wuhan, kota tempat virus itu awal kali ditemukan.

Berita Terkait

Angin lalu itu merujuk pada riset virus dari kelelawar di Institut Virologi Wuhan.

Senator Partai Republik, Rand Paul, mendakwa uang penguasa AS membiayai riset di lembaga itu.

Paul menuduh, studi itu akhirnya membuat sebagian virus( bukan virus corona) lebih meluas dan lebih memadamkan. Cara itu dikenal sebagai gain- of- function ataupun pemindahan yang tingkatkan guna virus.

Tetapi dakwaan Paul itu sudah dibantah dengan jelas oleh Kepala Pusat Pengaturan dan Pencegahan Penyakit AS( CDC), Anthony Fauci.

Filosofi konspirasi virus corona berawal dari makmal Cina mengembalikan Trump ke pentas politik

Apakah kita butuh mencari ketahui dari mana asal virus corona?

World Health Organization mengatakan`sangat tidak mungkin` virus corona berawal dari makmal di China

Apa yang diartikan riset`gain- of- function`?

” Gain- of- function” ialah cara saat sesuatu makhluk bernyawa meningkatkan keahlian terkini( ataupun guna).

Cara ini bisa terjadi di alam, tetapi pula dapat di makmal, saat para akademikus memodifikasi isyarat genetik ataupun menaruh makhluk bernyawa di area yang berlainan. Ini dilakukan untuk mengganti genetik dengan cara khusus.

Salah satu ilustrasi studi ini merupakan saat para akademikus berupaya membuat tumbuhan kuat kekeringan.

Ilustrasi yang lain merupakan riset untuk memodifikasi agen penular penyakit pada nyamuk supaya kesempatannya memindahkan peradangan lebih kecil.

Sementara jika studi itu dilakukan kepada virus yang bisa memunculkan resiko untuk kesehatan orang, virus itu bisa berpotensi lebih meluas dan beresiko.

Banyak akademikus menjustifikasi riset sejenis ini dengan mengatakan kalau studi ini bisa menyiapkan penindakan wabah dan endemi pada era depan.

Melalui studi ini, bagi mereka, akademikus bisa menguasai gimana virus berevolusi. Oleh karenanya, mereka dapat meningkatkan metode pemeliharaan dan vaksin yang ahli.(ser)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button