Ratusan Engineer Hulu Migas Berkumpul Bahas Upaya Peningkatan Produksi Migas

jagatbisnis.com – Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) bersama Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) mengadakan acara Rapat Kerja Produksi, Meterring dan Pemeliharaan Fasilitas 2024 yang diselenggarakan pada 3-5 Juni 2024 di Kota Surabaya, Provinsi Jawa Timur.

Rapat kerja tahun 2024 mengambil tema “Strategic Action to Unlock Potential National Production Optimization by Implementing Tehnology and Digital Solution”, yang dihadiri sebanyak 815 orang dari SKK Migas dan KKKS serta penyedia teknologi.

Kegiatan Rapat Kerja tersebut salah satu upaya berkelanjutan bagi SKK Migas untuk mengejar target 2024 yang masih dalam tantangan. Industri Hulu Migas telah mencanangkan visi besar peningkatan produksi minyak dan gas dalam rencana dan strategi (Renstra) Indonesia Oil & Gas (IOG) 4.0 yaitu produksi minyak 1 juta barrel (barrel of oil per day/BOPD) dan gas 12 miliar kaki kubik per hari (BSCFD).

Rapat Kerja juga merupakan bagian dari sikap proaktif dan jemput bola yang dilakukan SKK Migas dan KKKS untuk menyelesaikan tantangan maupun antisipasi sejak awal untuk mencegah potensi kendala yang bisa muncul di kemudian hari.

Pada kegiatan tersebut, Deputi Eksploitasi Wahju Wibowo menyampaikan, sejak long term plan (LTP) di launching di awal 2020, industri hulu migas telah mengerjakan apa yang ada dalam program LTP. Hal ini terlihat dari semakin masifnya kegiatan hulu migas, seperti pemboran sumur pengembangan yang dulunya hanya sekitar 300 sumur sekarang ini sudah tumbuh mendekati 1.000, begitu pula investasi yang tumbuh tinggi mengalahkan pertumbuhan investasi hulu migas secara global.

“Meskipun sudah melakukan aktivitas secara masif, saat ini kita ada keterlambatan dalam pemboran sumur pengembangan. Maka pada Raker ini, kami ingatkan kembali ke KKKS agar semua program yang disepakati di Work, Program & Budget (WPn)B bisa dilaksanakan, karena biayanya sudah tersedia. Kuncinya di eksekusi,” kata Wahju.

Baca Juga :   15 Proyek Migas Siap Dongkrak Produksi Nasional, Investasi Rp 8,7 Triliun Digelontorkan!

Ia mengingatkan agar engineer KKKS untuk tidak henti-hentinya melakukan optimasi-optimasi, seperti kegiatan planned shutdown yang sudah disepakati di WPnB agar dilakukan lebih baik.

“Agar dicari peluang-peluang untuk lebih mengoptimasi kegiatan planned shutdown, mulai waktu yang dipercepat atau bahkan menunda planned shutdown jika safety bisa bisa dijaga serta melakukannya bersamaan dengan pelaksanaan pekerjaan lain,” terang Wahju.

“Kami mengingatkan juga agar pelaksanaan proyek hulu migas dijaga dengan baik, tidak hanya masalah pelaksanaan proyek yang tepat waktu dan biaya, tetapi juga tidak meninggalkan kendala operasional dikemudian hari karena kualitas pekerjaan proyek yang tidak sesuai spesifikasi,” tambahnya.

Terkait dengan potensi peningkatan produksi minyak, Guru Besar Program Studi Teknik Perminyakan Institut Teknologi Bandung (ITB) Profesor Doddy Abdassah mengatakan, salah satu kuncinya adalah bagaimana sumur-sumur minyak yang ada itu bisa dimanfaatkan semua.

Baca Juga :   IPA Convex ke-48: Momentum Kebangkitan Industri Migas Butuh Solusi Kebijakan

Dia menyampaikan, Indonesia memiliki 38.252 sumur, dari jumlah itu yang aktif sebanyak 19.980 sumur artinya sekitar 48% sumur tersebut tidak aktif (idle well).

“Tingginya sumur idle tersebut sangat disayangkan, jika ada sumur yang idle agar segera dikelola oleh pihak lain yang memiliki teknologi. Karena ini juga akan mendorong tumbuhnya provider teknologi di Indonesia. Harapannya sumur idle yang ada nantinya bisa seluruhnya diaktifkan kembali melalui sentuhan teknologi,” jelas Prof. Doddy.

Terkait fenomena water cut yang tinggi di sumur yang mature, Prof. Doddy menyatakan, salah satu sebab water cut tinggi karena ada kebocoran di sumur-sumur, kuncinya sumur harus lebih dirawat.

Ia menginformasikan ITB telah ditunjuk Pemerintah sebagai pelaksana center of excellence untuk optimasi peningkatan produksi mature fields dan mature wells.

“Berdasarkan data kami, harapan meningkatkan produksi minyak itu masih ada. Jika kita berkaca pada keberhasilan Amerika Serikat dalam meningkatkan produksi minyaknya, harusnya Indonesia juga bisa karena berdasarkan produktivitas, saat ini produktivitas rata-rata sumur di Indonesia mencapai sekitar 30 BOPD, lebih tinggi dibandingkan Amerika Serikat yang sekitar 20 BOPD. Yang harus kita lakukan adalah mengaktifkan sumur idle dan meningkatkan produktivitas sumur yang saat ini berproduksi,” tutur Prof. Doddy.

Baca Juga :   Pacu Investasi Sektor Hulu Migas, Akselerasi dan Perbaikan Kebijakan Perlu Dilanjutkan

Sebagai operator wilayah kerja migas terbesar di Indonesia, pada acara rapat kerja tersebut Direktur Pengembangan dan Produksi Pertamina Hulu Energi (PHE) Awang Lazuardi menyampaikan, seiring waktu Pertamina terus melakukan inovasi dan langkah berkelanjutan dalam mendukung peningkatan produksi migas dan simplifikasi proses bisnis di Pertamina, salah satunya terkait persetujuan financial investment decision (FID).

“Saat ini direktur regional sudah punya otoritas sampai US$ 30 juta dari sebelumnya US$ 5 juta. Ini adalah salah satu jawaban di grup Pertamina agar lebih agile dalam merespon tantangan terkait produksi minyak dan gas,” ucapnya.

Awang mengatakan, ketahanan energi adalah sesuatu yang sangat penting sebagaimana ketahanan pangan. Tugas membangun ketahanan energi tidak hanya di SKK Migas dan KKKS tetapi juga stakeholders lainnya. Saat ini ada hambatan-hambatan non-teknikal yang ada di hulu migas seperti perizinan, pembebasan lahan dan peningkatan kapasitas nasional.

Dia mengharapkan dukungan dari para stakeholders sehingga upaya meningkatkan produksi minyak dan gas dapat diwujudkan.

“Kami terus melakukan inovasi dan melakukan berbagai upaya untuk mendukung kehandalan fasilitas di Pertamina Grup karena saat ini sekitar 42% usia aset PHE diatas 30 tahun. Salah satunya adalah kami meningaktkan biaya pemeliharaan untuk menjaga kehandalan fasilitas di Pertamina Grup,” jelas Awang. (Hfz)

MIXADVERT JASAPRO