Berita  

China Mengakhiri Latihan Perang Mengepung Taiwan 62 Pesawat dan 27 Kapal Terlibat

jagatbisnis.com – TAIPEI – Militer China mengakhiri latihan perang selama dua hari di sekitar Taiwan, dimana China melakukan simulasi serangan dengan pesawat pembom dan berlatih menaiki kapal. Kementerian Pertahanan Taiwan pada hari Sabtu merinci jumlah pesawat tempur dan kapal perang China yang terlibat.

Taiwan mencatat ada 62 pesawat militer China dan 27 kapal Angkatan laut yang terlibat dalam Latihan perang mengepung Taiwan tersebut. Dari jumlah pesawat itu, terdeteksi Kapal SU-30 yang canggih dan pesawat tempur China J-16 dan H-6.

Saluran militer televisi pemerintah China mengatakan pada Jumat malam bahwa latihan tersebut telah selesai.

Sebuah komentar di Harian Tentara Pembebasan Rakyat mengatakan bentrokan tersebut berlangsung selama dua hari dari Kamis hingga Jumat, seperti yang diumumkan sebelumnya.

Baca Juga :   Pasca Temuan 140 Kasus Baru, Kota Xian China Lockdown

Kementerian Pertahanan China tidak menjawab panggilan untuk meminta komentar Reuters pada hari Sabtu.

China, yang mengklaim Taiwan memiliki pemerintahan demokratis sebagai wilayahnya, meluncurkan latihan “Pedang Bersama – 2024A” tiga hari setelah Lai Ching-te menjadi presiden Taiwan, seorang pria yang menurut Beijing adalah seorang “separatis”.

Beijing mengatakan latihan itu adalah “hukuman” atas pidato pelantikan Lai pada hari Senin, di mana ia mengatakan kedua sisi Selat Taiwan “tidak tunduk satu sama lain”, yang oleh China dipandang sebagai deklarasi bahwa keduanya adalah negara yang terpisah.

Lai telah berulang kali menawarkan pembicaraan dengan China tetapi ditolak. Dia mengatakan hanya rakyat Taiwan yang bisa menentukan masa depan mereka, dan menolak klaim kedaulatan Beijing. Pemerintah Taiwan mengecam latihan tersebut dan mengatakan pihaknya tidak akan takut dengan tekanan China.

Baca Juga :   Pengusaha Alat Kesehatan Ini Paling Tajir di Singapura

Pada hari Jumat, 46 pesawat militer China melintasi garis tengah Selat Taiwan, yang sebelumnya berfungsi sebagai penghalang tidak resmi antara kedua belah pihak, kata kementerian pertahanan Taiwan pada hari Sabtu. Dikatakan bahwa pihaknya telah mendeteksi total 62 pesawat China dan 27 kapal angkatan laut.

Pesawat tersebut, termasuk pesawat tempur Su-30 canggih dan pembom H-6 berkemampuan nuklir, terbang di selat tersebut serta turun ke Selat Bashi, yang memisahkan Taiwan dari Filipina, kata kementerian tersebut.

Pada hari Jumat, mereka menerbitkan rekaman pesawat tempur J-16 China dan H-6 yang diambil oleh pesawat angkatan udara Taiwan, tetapi tidak mengatakan secara pasti di mana rekaman itu diambil.

Baca Juga :   Kasus COVID-19 Varian Omicron, Maskapai China Hentikan Penerbangan dari 37 Negara

China selama empat tahun terakhir secara teratur melancarkan aktivitas militer di sekitar Taiwan, termasuk latihan perang skala besar pada tahun 2022 dan pada tahun 2023.

Komentar Harian Tentara Pembebasan Rakyat, yang diterbitkan sebagai “suara militer”, mengatakan Lai bertekad untuk bertindak sebagai “pion” bagi kekuatan eksternal untuk mengekang pembangunan China.

“Jika pasukan separatis kemerdekaan Taiwan bersikeras mengambil jalan mereka sendiri atau bahkan mengambil risiko, PLA akan mematuhi perintah dan mengambil tindakan tegas untuk secara tegas menghancurkan semua rencana separatis,” katanya. (Hfz)

MIXADVERT JASAPRO