Melonjak Tiga Kali Lipat, Ada 641 Kematian Akibat DBD pada Awal 2024

jagatbisnis.com РJAKARTA. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat adanya jumlah kematian yang meningkat akibat Demam Berdarah Dengeu (DBD).

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi menyampaikan, berdasarkan update data DBD sejak awal tahun sampai minggu ke-18 Tahun 2024 terdapat jumlah kasus DBD sebanyak 91.269 kasus.

“Jumlah Kematian DBD 641 kematian,” ujar Nadia saat dikonfirmasi Kontan.co.id, Minggu (12/5).

Baca Juga :   Israel Tembak Mati Remaja Palestina di Tepi Barat

Adapun, pada periode yang sama di minggu 18 tahun 2023, jumlah kasus DBD sebanyak 29.822 kasus dengan kematian sebanyak 227 kematian.

Tercatat, 5 kabupaten/kota kasus tertinggi tahun 2024 antara lain, Kota Bandung (3468 kasus), Kabupaten Tangerang (2540 kasus), Kota Bogor (1942 kasus), Kabupaten Bandung Barat (1903 kasus), dan Kota Kendari (1659 kasus).

Lalu, 5 Kabupaten/kota kematian DBD tertinggi Tahun 2024 antara lain, Kabupaten Bandung (29 kematian) Kabupaten Klaten (22 kematian), Kabupaten Jepara (21 kematian), Kabupaten Subang (20 kematian), dan Kota Bekasi (19 kematian).

Baca Juga :   Kasus DBD Masih jadi Ancaman Kesehatan di Indonesia

Nadia menerangkan, kenaikan jumlah kasus karena adanya faktor perubahan iklim el nino yang mempengaruhi siklus nyamuk. Selain itu faktor pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dan 3m (menguras, menutup, mengubur) yang kurang.

Baca Juga :   Kemenkes Dorong Riset Mendalam Daun Kelor

Sebab itu, perlunya edukasi adanya gerakan 1 rumah 1 jumantik, adanya jumantik serta penerapan teknologi aedes berwolbachia.

Kemenkes mengimbau masyarakat tetap waspada. Bila demam segera ke fasilitas kesehatan untuk memastikan apakah demamnya DBD atau tidak. Serta pastikan ketersediaan alat-alat dan pengobatan DBD tersedia.

“Meminta pemda untuk mengaktifkan lintas sektor seperti sekolah kecamatan dan kelurahan untuk melakukan PSN,” ucap Nadia. (Hfz)

MIXADVERT JASAPRO